menonton tv, televisi
Ilustrasi.

Menonton TV Berkepanjangan Terkait 8 Penyebab Kematian Utama

Diposting pada
menonton tv, televisi
Ilustrasi.

Bhataramedia.com –┬áRata-rata, 80% dari orang dewasa Amerika menonton 3,5 jam televisi per hari dan beberapa studi observasional telah menunjukkan hubungan antara menonton TV dan kesehatan yang buruk. Pada studi baru yang diterbitkan di American Journal of Preventive Medicine edisi Desember, peneliti melaporkan hubungan antara peningkatan jam menonton televisi per hari dan peningkatan risiko kematian dari sebagian besar penyebab utama kematian di Amerika Serikat.

Hampir semua orang Amerika (92%) memiliki televisi di rumah dan menonton TV dengan mengkonsumsi lebih dari setengah waktu luang mereka, berpotensi menggusur kegiatan fisik. Studi sebelumnya telah melaporkan hubungan antara menonton TV dan peningkatan risiko kematian akibat kanker dan penyakit kardiovaskular. Pada studi ini, para peneliti di National Cancer Institute melihat lebih dari 221.000 orang berusia 50-71 tahun yang bebas dari penyakit kronis pada awal penelitian. Mereka menegaskan asosiasi untuk risiko kematian yang lebih tinggi dari kanker dan penyakit jantung. Selain itu, mereka mengidentifikasi asosiasi baru dengan risiko kematian yang lebih tinggi dari sebagian besar penyebab kematian di Amerika Serikat, seperti, diabetes, influenza / pneumonia, penyakit Parkinson, dan penyakit hati.

“Kami tahu bahwa menonton televisi adalah perilaku menetap paling umum pada waktu luang dan hipotesis kerja kami adalah hal itu merupakan indikator aktivitas fisik secara keseluruhan. Dalam konteks ini, hasil kami menunjukkan bahwa terlalu banyak duduk dapat memiliki banyak efek samping kesehatan yang berbeda, “jelas pemimpin penelitian, Sarah K. Keadle, Ph.D., MPH, Cancer Prevention Fellow, Nutritional Epidemiology Branch, Division of Cancer Epidemiology and Genetics, National Cancer Institute.

Dr. Keadle memperingatkan bahwa meskipun masing-masing asosiasi yang diamati memiliki mekanisme biologis yang masuk akal, beberapa asosiasi dilaporkan untuk pertama kalinya dan penelitian tambahan diperlukan untuk mereplikasi temuan ini dan untuk memahami asosiasi lebih lengkap. “Penelitian kami telah menghasilkan petunjuk baru tentang peran perilaku menetap dan kesehatan, kami berharap bahwa itu akan memacu penelitian tambahan.”

Studi ini menemukan bahwa dibandingkan dengan mereka yang menonton kurang dari satu jam per hari, individu yang dilaporkan menonton televisi 3-4 jam per hari, 15% lebih mungkin untuk meninggal akibat penyebab apa pun. Mereka yang menonton 7 jam atau lebih, 47% lebih mungkin meninggal selama periode penelitian. Risiko mulai meningkat pada 3-4 jam per hari untuk sebagian besar penyebab yang diperiksa. Para peneliti mengambil sejumlah faktor lain yang menjadi pertimbangan yang mungkin menjelaskan hubungan yang diamati, seperti kalori dan konsumsi alkohol, merokok, dan status kesehatan penduduk, tetapi ketika mereka mengontrol faktor-faktor tersebut dalam model statistik, asosiasi tidak berubah.

Temuan penting lainnya dari penelitian ini adalah efek merugikan dari menonton TV berdampak untuk kedua individu yang aktif dan tidak aktif, “Meskipun kami menemukan bahwa olahraga tidak sepenuhnya menghilangkan risiko yang terkait dengan menonton televisi berkepanjangan, tentu bagi mereka yang ingin mengurangi menonton televisi, olahraga harus menjadi pilihan pertama untuk menggantikan waktu tidak aktif,” kata Dr. Keadle, seperti dilansir Elsevier Health Sciences (27/10/2015).

Peneliti mengingatkan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengeksplorasi hubungan antara menonton TV dan kematian, serta apakah asosiasi yang sama ditemukan ketika kita mempertimbangkan duduk dalam konteks lain, seperti mengemudi, bekerja, atau melakukan kegiatan waktu luang menetap lainnya. “Orang dewasa paling banyak menonton telebisi dari setiap kelompok demografis di AS,” pungkas Dr. Keadle. “Mengingat meningkatnya usia populasi, tingginya prevalensi menonton TV di waktu luang, dan berbagai hasil kematian yangtampak meningkat, menonton TV berkepanjangan kemungkinan merupakan target penting untuk intervensi kesehatan masyarakat.”

Referensi Jurnal :

Sarah K. Keadle, Steven C. Moore, Joshua N. Sampson, Qian Xiao, Demetrius Albanes, Charles E. Matthews. Causes of Death Associated With Prolonged TV Viewing. American Journal of Preventive Medicine, 2015; DOI: 10.1016/j.amepre.2015.05.023.