ibu hamil, kehamilan
Ilustrasi, ibu hamil.

Paparan BPA Prenatal Terkait Berkurangnya Fungsi Paru-Paru Pada Anak

Diposting pada

Bhataramedia.com – Paparan prenatal (pralahir atau masa sebelum lahir) untuk bisphenol A (BPA, bahan kimia yang umum digunakan dalam beberapa plastik) tampaknya secara tidak konsisten dapat dikaitkan dengan pengurangan fungsi paru-paru dan pengembangan mengi persisten pada anak-anak. Hal ini dilaporkan studi yang dilakukan oleh Adam J. Spanier, MD, Ph.D., MPH, dari University of Maryland School of Medicine, Baltimore, dan rekan penelitinya.

Laju asma telah meningkat dalam tiga dekade terakhir. Faktor-faktor lingkungan (seperti asap tembakau dan polusi udara) telah diidentifikasi sebagai faktor risiko dan beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa paparan BPA dapat berkontribusi terhadap meningkatnya laju asma.

Menggunakan volume ekspirasi paksa dalam detik pertama ekspirasi (FEV1), para peneliti telah menyelidiki apakah paparan BPA terkait dengan fungsi paru-paru, dengan mengi dan dengan pola mengi pada anak-anak selama lima tahun pertama usia mereka. Forced Expiratory Volume 1 (FEV1) adalah volume udara yang dapat dikeluarkan dengan ekspirasi maksimum per satuan detik.

Penelitian ini melibatkan 398 pasangan ibu-bayi. Sampel urin ibu dikumpulkan selama kehamilan pada minggu ke 16 dan 26 dan sampel urin anak dikumpulkan setiap tahun untuk menilai kehamilan dan eksposur BPA terhadap anak.

Setiap peningkatan 10 kali lipat konsentrasi BPA urin ibu rata-rata dikaitkan dengan penurunan 14,2 persen dalam persentase yang diprediksi sebagai FEV1 pada usia 4 tahun, tetapi tidak ada hubungan yang terlihat pada usia 5 tahun. Setiap peningkatan 10 kali lipat dalam konsentrasi BPA urin ibu rata-rata secara marjinal dikaitkan dengan peningkatan 54,8 persen pada kemungkinan anak untuk mengidap mengi. Konsentrasi BPA urin ibu rata-rata tidak dikaitkan dengan jenis mengi (fenotipe) dan peningkatan 10 kali lipat konsentrasi BPA urin ibu dalam minggu ke-16 dikaitkan dengan peningkatan 4,27 kali lipat kemungkinan mengi persisten. Konsentrasi BPA pada kemih anak tidak terkait dengan FEV1 atau mengi.

“Kami menemukan bahwa paparan BPA prenatal yang terjadi selama awal kehamilan adalah secara tidak konsisten dapat dikaitkan dengan fungsi paru-paru yang berkurang, meningkatkan kemungkinan mengi dan fenotipe mengi persisten pada anak-anak. Jika studi masa depan mengkonfirmasi bahwa paparan BPA prenatal dapat menjadi faktor risiko untuk gangguan kesehatan pernapasan, hal ini mungkin menawarkan cara lain untuk mencegah perkembangan asma, “catat para peneliti, seperti dilansir The JAMA Network Journals (6/10/2014).