dokter
Ilustrasi.

Terapi Antikanker Baru Mampu Kirimkan Obat ke Seluruh Bagian Tumor

Diposting pada

Bhataramedia.com –┬áPara peneliti di Korea Selatan telah mengembangkan nanoteknologi antikanker baru yang sangat berkhasiat dengan mengirimkan obat antikanker secara merata di seluruh tumor.

Department of Bio and Brain Engineering, Korea Advanced Institute of Science and Technology (KAIST), Profesor Ji-Ho Park dan timnya, berhasil mengembangkan nanoteknologi antikanker baru dengan mengirimkan obat antikanker secara merata ke seluruh tumor. Hasil penelitian mereka dipublikasikan di Nano Letters secara online pada tanggal 31 Maret 2015.

Untuk mengobati tumor yang tidak dapat dioperasi, obat antikanker umum digunakan. Namun, pemberian obat secara efisien untuk sel-sel tumor seringkali sulit, mengobati seluruh tumor dengan obat bahkan lebih sulit.

Pada sistem pengiriman obat yang sudah ada, termasuk nanoteknologi, suatu obat hanya dapat dikirimkan ke sel-sel tumor dekat pembuluh darah, meninggalkan sel-sel di jantung tumor tetap utuh. Oleh karena sebagian besar obat disuntikkan ke dalam aliran darah, kekambuhan tumor pasca pengobatan sering terjadi.

Oleh karena itu, tim menggunakan liposom yang dapat berfusi dengan membran sel dan masuk ke dalam sel. Sekali di dalam liposom, obat dapat melakukan perjalanan ke dalam aliran darah, memasuki sel tumor dekat pembuluh darah, dimana mereka dimuat ke eksosom, yang merupakan nanopartikel alami di dalam tubuh. Oleh karena eksosom dapat melakukan perjalanan antar sel, obat dapat disampaikan secara efisien ke dalam sel-sel di dalam tumor.

Eksosom, yang disekresikan oleh sel-sel yang ada di dalam lingkungan mikro tumor, dikenal memiliki peran penting di dalam perkembangan dan metastasis tumor karena mereka mentransfer bahan biologis di antara sel-sel. Tim peneliti kemudian memulai penelitian setelah mengenali kemungkinan memberikan obat antikanker ke seluruh tumor menggunakan eksosom.

Tim menyuntikkan obat antikanker yang sensitif terhadap cahaya menggunakan teknik pengiriman baru ke tikus percobaan. Para peneliti menerapkan cahaya ke situs tumor untuk mengaktifkan pengobatan antikanker dan menganalisis sampel jaringan. Mereka mengamati efek dari obat antikanker pada jaringan tumor secara keseluruhan.

Hasil penelitian membangun pijakan bagi terobosan di dalam pengembangan teknologi pemberian obat yang dapat disesuaikan dengan penyakit tertentu dengan memahami lingkungan mikronya. Hasil ini membuka jalan untuk sistem pengiriman obat yang lebih efektif untuk berbagai penyakit kronis, termasuk tumor kanker yang sulit diobati karena ketidakmampuan untuk menembus jauh ke dalam jaringan.

Tim peneliti saat ini sedang melakukan eksperimen dengan obat antikanker lainnya, yang sedang dikembangkan oleh perusahaan farmasi. Mereka menggunakan nanoteknologi pengiriman obat mereka untuk mengidentifikasi dampaknya pada tumor ganas, yang sulit untuk ditembus dengan teknologi yang ada.

“Penelitian ini adalah yang pertama kalinya menerapkan nanopartikel biologis, eksosom, yang terus dikeluarkan dan dapat mentransfer materi ke sel tetangga, untuk memberikan obat secara langsung ke jantung tumor,” kata Profesor Park, seperti dilansir Korea Advanced Institute of Science and Technology (13/04/2015).

Referensi :

Junsung Lee, Jiyoung Kim, Moonkyoung Jeong, Hyoungjin Lee, Unbyeol Goh, Hyaeyeong Kim, Byungji Kim, Ji-Ho Park. Liposome-Based Engineering of Cells To Package Hydrophobic Compounds in Membrane Vesicles for Tumor Penetration. Nano Letters, 2015; 150331081420005 DOI: 10.1021/nl5047494.