pemungutan suara
Ilustrasi.

Hormon Kortisol Pengaruhi Perilaku Memilih

Diposting pada

Bhataramedia.com – Peneliti dari University of Nebraska di Omaha (UNO), University of Nebraska-Lincoln (UNL) dan Rice University telah merilis studi terbaru yang menunjukkan bahwa tingkat hormon dapat mempengaruhi perilaku memilih.

Seperti yang terlihat pada pemilih yang mengikuti pemilihan primer, partisipasi mereka pada pemilu nasional AS tergolong rendah, relatif terhadap demokrasi barat lainnya. Bahkan, jumlah pemilih pada pemilu nasional dua tahunan hanya berkisar 40 hingga 60 persen dari pemilih yang memiliki hak pilih.

Penelitian, yang diterbitkan pada 22 Juni 2014 di Physiology and Behavior, melaporkan bahwa meskipun partisipasi pada politik elektoral dipengaruhi oleh sejumlah variabel sosial dan demografis, namun ada juga faktor-faktor biologis yang mungkin memainkan peran penting. Secara khusus, poin penting studi ini menyatakan bahwa rendahnya tingkat hormon stres kortisol diduga kuat sebagai prediktor kuat dari perilaku memilih yang sebenarnya.

“Pada dasarnya, politik dan partisipasi politik termasuk kegiatan yang melibatkan rasa tegang atau stres,” jelas penulis utama kertas, Jeff French, Profesor Psikologi dan Biologi di Varner dan direktur program neuroscience UNO. “Secara logis, hal tersebut akan menimbulkan efek selanjutnya yaitu orang-orang dengan ambang stress yang rendah, dimana kemungkinan mereka akan menghindar untuk terlibat pada kegiatan tersebut dan penelitian kami telah mengkonfirmasi hipotesis ini.” Tambahnya, seperti dilansir¬†EurekAlert! (24/6/2014).

Studi ini merupakan bagian dari studi yang lebih besar terhadap penelitian untuk mengeksplorasi antara hubungan biologis dan orientasi politik. Penelitian ini dipimpin oleh Smith dan Hibbing. Studi sebelumnya telah melibatkan orang yang kembar. Para peneliti menggunakan peralatan eye-tracking dan konduktansi kulit sebagai upaya untuk mengidentifikasi hubungan antara fisik dan genetik terhadap keyakinan politik.

“Hasil studi tersebut menjadi salah tambahan bukti kuat bahwa ada tanda-tanda biologis untuk sikap dan perilaku politik,” Kata Smith. “Sudah lama diketahui bahwa tingkat kortisol berhubungan dengan kesediaan Anda untuk berinteraksi sosial. Hal ini sebenarnya merupakan sesuatu yang sudah ada di dalam literatur penelitian. Kontribusi besar di sini adalah bahwa belum ada studi yang benar-benar meneliti secara detail mengenai politik dan perilaku memilih sebelumnya.” Tambah Smith.

“Penelitian ini menunjukkan bahwa kortisol terkait dengan kesediaan untuk berpartisipasi dalam politik,” katanya.

Untuk mencapai kesimpulan ini, para peneliti mengumpulkan air liur lebih dari 100 peserta yang mengidentifikasi diri mereka sebagai pemilih sangat konservatif, sangat liberal atau tidak tertarik politik sama sekali dan menganalisis tingkat kortisol mereka.

Kortisol diukur pada air liur yang dikumpulkan dari para peserta sebelum dan selama kegiatan yang dirancang memiliki tingkat ketegangan atau stres tinggi dan rendah. Data-data ini kemudian dibandingkan terhadap tanggapan peserta sebelumnya mengenai keterlibatan dalam kegiatan politik (voting dan nonvoting) dan partisipasi keagamaan.

“Penelitian ini juga menunjukkan bahwa aktivitas yang memicu stres tinggi dapat menyebabkan tingkat yang lebih tinggi dari produksi kortisol, namun partisipasi politik secara signifikan berkorelasi dengan tingkat dasar rendah dari kortisol,” jelas French. “Partisipasi dalam kegiatan kelompok berorientasi lainnya, secara khusus partisipasi keagamaan, tidak berkorelasi kuat dengan tingkat kortisol. Sedangkan, keterlibatan dalam kegiatan politik nonvoting, seperti relawan untuk kampanye, kontribusi politik keuangan, atau korespondensi dengan pejabat terpilih, tidak diprediksi melalui tingkat hormon stres. ” Tambahnya.

Menurut penelitian, satu-satunya faktor lain yang diprediksi mempengaruhi perilaku pemilih adalah usia; dimana orang dewasa yang lebih tua cenderung memberikan suara lebih sering daripada orang dewasa muda. Penelitian dari kelompok lain juga telah menunjukkan bahwa pendidikan, pendapatan, dan ras sebagai prediktor penting dari perilaku pemilih.

Mengapa tingkat kortisol yang tinggi dapat dikaitkan dengan tingkat yang lebih rendah dari partisipasi dalam pemilu? Perancis mengutib hasil dari studi sebelumnya di mana tingkat tinggi kortisol pada sore hari terkait dengan penyakit depresi, kurang interaksi sosial, kecemasan terhadap perpisahan dan meningkatkan memori terhadap rasa takut.

“Tingkat kortisol yang tinggi pada sore hari mencerminkan berbagai proses sosial, kognitif, dan emosional, dan mungkin juga mempengaruhi sifat perilaku pemilih,” kata French.

“Berdasarkan poin penting dari penelitian ini, saya percaya bahwa meskipun para ilmuwan sosial telah menghabiskan puluhan tahun mencoba untuk memprediksi perilaku pemilih berdasarkan informasi demografis, namun ada banyak hal yang harus dipelajari terkait perilaku memilih, termasuk melihat perbedaan biologis juga,” katanya. “Banyak faktor yang mempengaruhi keputusan untuk berpartisipasi dalam kegiatan politik yang paling penting di dalam demokrasi kita, dan penelitian kami menunjukkan bahwa stres secara fisiologis merupakan faktor biologis penting dalam keputusan ini. Percobaan kami membantu untuk lebih menjelaskan mengapa beberapa orang terlibat dalam politik pemilu, sedangkan lainnya tidak. ” Pungkasnya.

Referensi Jurnal :

Jeffrey A. French, Kevin B. Smith, John R. Alford, Adam Guck, Andrew K. Birnie, John R. Hibbing. Cortisol and politics: Variance in voting behavior is predicted by baseline cortisol levels. Physiology & Behavior, 2014; 133: 61 DOI: 10.1016/j.physbeh.2014.05.004.