biofilm bakteri, kanker usus besar
Bakteri membentuk biofilm pada jaringan kanker usus besar.(Credit: Credit: Jessica Mark Welch, Blair Rossetti, and Christine Dejea)

Teknik Pencitraan Ungkap Biofilm Bakteri Terkait Kanker Usus Besar

Diposting pada

Bhataramedia.com – Sejak “katalog” pertama dari bakteri normal yang ada di tubuh manusia diterbitkan pada tahun 2012, banyak hubungan antara penyakit dan gangguan akibat mikrobiota manusia telah ditemukan. Minggu ini, para ilmuwan melaporkan bahwa kanker di usus besar ascending (bagian yang terdekat ¬†dengan usus kecil) dikarakterisasi dengan biofilm, yang merupakan gumpalan padat sel bakteri yang terbungkus di dalam matriks.

Sepengetahuan kami, ini adalah pertama kalinya bahwa biofilm telah terbukti berhubungan dengan kanker usus besar,” kata rekan penulis, Jessica Mark Welch, seorang ilmuwan di Marine Biological Laboratory (MBL) di Woods Hole, Mass.

Penemuan yang dipimpin oleh para peneliti di Johns Hopkins Medical Institutions tersebut, mengacu pada cara baru untuk “melihat” struktur komunitas mikroba yang dikembangkan oleh Mark Welch dan rekan-rekannya di MBL. Cara baru ini disebut pencitraan kombinasi dan berpotensi ¬†untuk dapat digunakan sebagai diagnosis secara klinis kondisi pra-kanker dan kanker di usus besar ascending.

Pada orang yang sehat, usus besar ditutupi lapisan lendir (mukosa) yang membantu menjauhkan bakteri dari “kulit” atau epitel usus besar. Hebatnya, tim menemukan bahwa pasien kanker usus besar yang memiliki biofilm terkait tumor juga memiliki biofilm pada daerah bebas tumor di mukosa terdekat.

“Hal ini menunjukkan bahwa tumor memungkinkan biofilm untuk terbentuk, atau biofilm membantu menyebabkan tumor. Bobolnya lapisan lendir dapat memungkinkan bakteri untuk melakukan kontak dengan sel epitel dari inang dan itu adalah salah satu hal yang dapat menyebabkan kanker,” kata Mark Welch, seperti dilansir Marine Biological Laboratory (12/12/2014).

Tim peneliti menemukan bahwa tumor di usus descending (usus yang mengarah ke rektum) tidak memiliki biofilm terkait.

Mark Welch, Gary Borisy, dari Forsyth Institute dan Blair Rossetti merupakan sekelompok ilmuwan MBL yang menemukan teknik pencitraan kombinasi yang digunakan di dalam penelitian ini. Warna yang berbeda dari fluorescent probe (sembilan di dalam penelitian ini) “menyalakan” spesies bakteri yang berbeda bakteri di dalam biofilm dan mengungkapkan struktur 3 D dari komunitas mikroba tersebut.

Mereka menemukan bahwa biofilm yang berhubungan dengan tumor kolon ascending terdiri dari banyak spesies bakteri dan non-identik. Selain itu, bagian dari biofilm yang menyerang lapisan mukosa berisi sebagian dari semua strain bakteri di dalam biofilm, bukan hanya dari satu strain bakteri.