Cara Kalibrasi Baterai Smartphone Android Dengan Benar

Diposting pada

Setelah kegagalan Apple dalam segi konsumsi baterai yang cukup boros belakangan ini. Sekarang kita jadi tau bahwa ternyata baterai smartphone terdegradasi dari waktu ke waktu. Namun selain menyebabkan baterai yang cepat terkuras, baterai yang terdegradasi juga bisa mengelabui software atau operating system smartphone Anda agar mengira perangkat Anda masih memiliki banyak sisa daya yang tersisa daripada yang sebenarnya.

Dibawah ini akan dijelaskan semuanya mengenai mengapa kalibari perlu untuk dilakukan jika Anda mulai mengalami masalah seperti ini dan bagaimana cara melakukannya. Seorang mantan teknisi Samsung berbagi langkah cara kalibrasi baterai yang tepat di forum Reddit. Langkah yang telah digunakan Samsung secara internal untuk membantu menyelesaikan masalah baterai. Jadi, meskipun ada banyak instruksi pengguna anekdot yang mengklaim dapat menyelesaikan masalah yang sama ini. Langkah kalibrasi baterai ini resmi seperti yang juga dilakukan oleh beberapa service center.

Mengapa Anda Perlu Kalibrasi Baterai Smartphone?

Seiring usia baterai Anda, baterai tidak dapat lagi menahan daya energi sebanyak yang Anda lakukan saat pertama kali mengeluarkan smartphone Anda dari kota box pembelian. Namun, software smartphone Anda (indikator baterai kecil persen di bagian atas layar Anda) tidak bisa memperhitungkan hal ini. Bila ada perbedaan antara meteran baterai berbasis perangkat lunak smartphone Anda dan tingkat muatan aktual baterai atau sisa sebenarnya dari smartphone Anda, itu mungkin mungkin akan membuat software Anda tidak bisa mendeteksinya.

Ambil contohnya seperti masalah baterai Oppo saya dari tahun lalu. Saat baterai smartphone saya mulai terdegradasi, saya mulai menyadari bahwa perangkat saya beberapa saat yang lalu masih memiliki baterai sebesar 30% yang tersisa, namun setelah saya matikan dan hidupkan kembali, sisa baterai seketika meningkat hingga 41%.

Tentu ini kebingungan bagaimana smartphone bisa mengisi daya sendiri tanpa dihubungkan ke port chargeran. Pada akhirnya, ini karena smartphone Anda “pikir” baterai memiliki kapasitas lebih tinggi daripada yang sebenarnya, kapasitas yang dimiliki saat smartphone masih baru.

Jadi jika smartphone Anda mulai mengalami masalah dari segi usia, ada kemungkinan sisa indikator baterai yang ditampilkan oleh OS Android tidak sesuai dengan tingkat sebenarnya di baterai Anda. Jika Anda memperhatikan bahwa baterai Anda turun dari 100% terlalu cepat, atau jika smartphone Anda mati dengan masa pakai baterai lebih dari 5% yang tersisa sesuai dengan indikator, mungkin sudah waktunya untuk mengkalibrasi ulang baterai Anda.

Jika smartphone Anda tidak mengalami masalah seperti itu, kalibrasi baterai tidak disarankan. Ini bukan perbaikan untuk memperbaiki masa pakai baterai, ini hanya metode untuk membuat software sensoris baterai smartphone Anda sejajar dengan sisa baterai smartphone Anda.

Cara Kalibrasi Ulang Baterai Handphone

Mengkalibrasi ulang meteran baterai software smartphone Anda sebenarnya cukup sederhana, meski memerlukan sedikit waktu. Namun perlu Anda ketahui bahwa woiden tidak bertanggung jawab jika smartphone Anda sebelumnya mengalami masalah hardware yang mengakibatkan masalah lainnya.

  1. Gunakan smartphone Anda sampai baterai habis total atau sampai smartphone benar-benar mati. Tunggu sampai layar mati sepenuhnya.
  2. Hidupkan kembali smartphone Kemungkinan Anda akan dialihkan sampai kelayar booting, tapi ini belum sepenuhnya membuat baterai habis total.
  3. Ulangi proses ini beberapa kali lagi. Hidupkan, biarkan terus mencoba boot, lalu biarkan mati dengan sendirinya. Sampai saat dimana smartphone Anda bahkan tidak dapat lagi mencoba booting. Anda bahkan tidak akan melihat logo boot atau layar splash. Pada tahap ini, Anda dapat berhenti menyalakan kembali smartphone Anda.
  4. Tanpa menghidupkan smartphone Anda, hubungkan ke colokan pengisian daya atau chargeran baterai. Biarkan terpasang dan dimatikan setidaknya selama 6 jam. Tujuannya di sini adalah membebankannya ke kapasitas 100% tanpa menyalakan smartphone.
  5. Setelah yakin baterai Anda terisi penuh, lanjutkan dan hidupkan kembali smartphone Anda kembali. Lanjutkan pemakaian normal dan kebiasaan pengisian normal.

Kira-kira seminggu kemudian, ulangi proses yang sama ini. Biarkan ponsel mati, cobalah untuk menyalakannya lagi dan lagi sampai logo boot tidak muncul lagi. Kemudian isi sampai 100% tanpa menyalakannya. Setelah Anda melakukannya, meteran baterai smartphone Anda  seharusnya benar-benar sesuai dengan tingkat muatan fisik baterai Anda.