tikus, rearing, asam piruvat
Tikus yang sedang melakukan rearing, perilaku eksplorasi khas pada tikus.(Credit: Henna Koivisto)

Bhataramedia.com – Otak manusia memiliki permintaan yang luar biasa untuk energi, sebesar 20 sampai 30% dari anggaran energi tubuh. Pada perjalanan penuaan normal, pada orang dengan penyakit neurodegeneratif atau gangguan mental, atau pada periode stres fisiologis, pasokan gula ke otak dapat berkurang. Hal ini menyebabkan penurunan cadangan energi otak, yang pada gilirannya dapat menyebabkan penurunan kognitif dan kehilangan memori.

Namun, penelitian baru pada tikus menunjukkan bahwa cadangan energi otak dapat ditingkatkan dengan dosis piruvat harian, molekul kecil kaya energi yang berada di sebagian besar jalur energi dalam sel. Hasil ini perlu direplikasi pada manusia, yang pada akhirnya dapat mengarah pada aplikasi klinis.

“Pada studi baru ini, kami menunjukkan bahwa suplementasi diet jangka panjang menggunakan piruvat, meningkatkan cadangan energi di otak, setidaknya pada tikus, di dalam bentuk molekul glikogen, kreatin dan laktat,” kata penulis utama, Heikki Tanila, Profesor Molecular Neurobiology di AI Virtanen Institute dari University of Eastern Finland.

Para peneliti juga menunjukkan bahwa suplementasi diet dengan piruvat tidak hanya meningkatkan penyimpanan energi otak, tetapi juga mengubah perilaku tikus dengan cara yang positif.

“Tikus menjadi lebih energik dan aktivitas eksploratif mereka meningkat. Tampaknya perubahan perilaku secara langsung ini terjadi karena efek piruvat pada fungsi otak, karena kami tidak menemukan bahwa tikus ini telah mengembangkan kekuatan otot atau daya tahan tubuh yang lebih besar,” kata Tanila .

Misalnya, suplementasi kronis piruvat memfasilitasi pembelajaran spasial tikus paruh baya (usia 6 sampai 12 bulan), membuat mereka lebih tertarik pada bau tikus asing dan merangsang mereka untuk melakukan apa yang disebut “rearing,” perilaku eksplorasi di mana tikus berdiri di atas kaki belakang mereka dan menyelidiki lingkungan mereka.

Dosis yang diperlukan untuk mencapai efek ini adalah sekitar 800 piruvat mg per hari, sekitar 10 g per hari pada manusia. Dosis ini diberikan kepada tikus melalui makanan selama periode 2,5 sampai 6 bulan. Satu dosis besar dari piruvat yang disuntikkan langsung ke dalam aliran darah tidak memiliki pengaruh yang terdeteksi.

Menariknya, respon positif terhadap suplemen diet dengan piruvat juga ditemukan pada strain tikus transgenik yang disebut APPswe / PS1dE9, sering digunakan sebagai hewan model untuk studi penyakit Alzheimer. Tikus-tikus ini menunjukkan banyak gejala yang sama seperti orang-orang dengan penyakit Alzheimer, seperti pengendapan plak protein di dalam otak, neurodegenerasi dan penurunan kognitif. Hasil ini meningkatkan harapan bahwa piruvat mungkin juga menguntungkan bagi orang-orang dengan gangguan neurodegeneratif seperti Alzheimer dan Parkinson.

“Suplementasi piruvat mungkin terbukti bermanfaat sebagai pengobatan aktivasi bagi orang tua dan terapi untuk mengurangi penurunan kognitif akibat penuaan, penyakit neurodegeneratif, atau gangguan mental. Hal ini ditoleransi dengan baik dan membutuhkan studi lebih lanjut pada manusia,” kata Tanila, seperti dilansir Frontiers (16/03/2016).

Penelitian ini didukung oleh Asosiasi Alzheimer dan diterbitkan jurnal Frontiers in Aging Neuroscience.

Referensi Jurnal :

Ivisto, Imagehenri Leinonen, Imagemari Puurula, Imagehani Sayed Hafez, Imageglenda Alquicer Barrera, Imagemalin H. Stridh, Imagehelle S. Waagepetersen, Imagemika Tiainen, Imagepasi Soininen, Imageyuri Zilberter and Imageheikki Tanila. Chronic Pyruvate Supplementation Increases Exploratory Activity and Brain Energy Reserves in Young and Middle-Aged Mice imageHennariikka Ko. Frontiers in Aging Neuroscience, 2016 DOI: 10.3389/fnagi.2016.00041.

loading...