loading...
perangkat, sEEG, otak, memori
Dr. Bradley Lega.(Credit: Image courtesy of UT Southwestern Medical Center)

Bhataramedia.com – UT Southwestern Medical Center telah bergabung dengan konsorsium tujuh universitas terkemuka untuk mengembangkan teknologi baru, untuk meningkatkan memori pada orang dengan luka trauma otak, gangguan kognitif ringan, epilepsi dan penyakit Alzheimer.

Secara khusus, UT Southwestern merupakan bagian dari studi dengan tujuan mengembangkan pemantauan implan saraf dan sistem stimulasi pada akhir 2018 yang akan mengobati kehilangan memori.

Para peneliti berencana untuk menggunakan tingkat yang aman dari stimulasi listrik untuk menguji cara-cara baru untuk meningkatkan fungsi otak dan memori, pada pasien bedah saraf yang sudah menerima stimulasi otak sebagai bagian dari terapi mereka untuk epilepsi. Tujuan mereka adalah untuk menentukan apakah stimulasi otak yang dikirimkan ketika orang-orang bermain game memori akan meningkatkan kemampuan memori mereka.

“Jika memori dapat ditingkatkan pada pasien yang telah ditanamkan elektroda untuk mengobati epilepsi, dan yang sering memiliki gangguan memori ringan, maka kita akan memperoleh informasi berharga tentang bagaimana untuk mengembalikan fungsi memori pada pasien dengan cedera otak traumatis atau penyakit Alzheimer,” kata Dr . Bradley Lega, Asisten Profesor Bedah Saraf, Neurologi dan Neuroterapeutik, serta seorang Psikiatri, yang memimpin penelitian ini.

Upaya ini merupakan bagian dari program nasional “Restoring Active Memory” (RAM), yang disponsori oleh Defense Advanced Research Projects Agency dan didukung oleh National Institutes of Health Brain Research melalui Advancing Innovative Neurotechnologies (BRAIN). Untuk saat ini, NIH dan sumber pendanaan lainnya telah mengalokasikan lebih dari $ 240 juta kepada BRAIN inisiatif. Inisiatif ini dirancang untuk meningkatkan pemahaman tentang otak dan fungsi kognitif dengan mempercepat pengembangan dan penerapan teknologi inovatif untuk menemukan cara-cara baru untuk mengobati, menyembuhkan, dan bahkan mencegah gangguan otak.

Pada 2015, diperkirakan 5,3 juta orang Amerika memiliki penyakit Alzheimer, menurut Asosiasi Alzheimer, sementara sekitar 2,9 juta orang Amerika saat ini memiliki epilepsi, menurut perkiraan Centers For Disease Control And Prevention. CDC juga memperkirakan 1,7 juta cedera otak traumatis terjadi setiap tahun di AS

Dr. Lega sedang merekrut 15 pasien per tahun dengan epilepsi untuk menjalani stereo Electroencephalography (sEEG), teknik invasif minimal untuk merekam gelombang otak untuk mendiagnosa epilepsi. Dr. Lega adalah salah satu dari beberapa ahli bedah saraf di negeri ini yang menggunakan stereo EEG untuk menemukan asal-usul serangan epilepsi di otak, serta untuk menentukan apakah pasien adalah kandidat untuk operasi. Stereo EEG merupakan pendekatan yang kurang invasif dibandingkan dengan pendekatan tradisional, teknik ini melibatkan elektroda yang ditempatkan di otak untuk merekam aktivitas listrik selama kejang.

Data yang dikumpulkan di UT Southwestern akan dikombinasikan dengan data dari University of Pennsylvania, Thomas Jefferson University di Philadelphia, Mayo Clinic, Dartmouth University, Emory University dan Boston University untuk mengembangkan dan menguji pengobatan baru.

“Tim peneliti nasional percaya bahwa strategi terapi yang diteliti dalam penelitian ini akan berfungsi sebagai dasar untuk perangkat antarmuka mesin otak baru, yang akan meningkatkan fungsi memori,” kata Dr. Lega, seperti dilansir UT Southwestern Medical Center (02/03/2016).