tikus, obat nyeri saraf
Tikus menerima suntikan obat yang khusus memblokir aktivitas dua molekul yang berbeda. Memblokir molekul-molekul tersebut mengurangi gejala nyeri yang berasal dari saraf terdekat.(Credit: Hiroshima University)

Bhataramedia.com –┬áSebuah molekul tertentu yang terlibat dalam menjaga rasa sakit setelah cedera saraf telah diidentifikasi dan diblokir pada tikus oleh para peneliti Hiroshima University. Hasil ini mengungkapkan strategi terapi yang menjanjikan untuk mengobati nyeri neuropatik.

Tikus dengan cedera saraf siatik menunjukkan pengurangan rasa sakit setelah beberapa suntikan obat yang menghalangi aktivitas molekul yang disebut “high-mobility group box-1” (HMGB1). Para peneliti juga menemukan bahwa dosis tunggal obat untuk memblokir aktivitas molekul yang berbeda, yang disebut matrix metalloprotease-9 (MMP-9), juga dapat mengurangi rasa sakit dari cedera.

Jalur kimia yang digunakan obat ini untuk menghambat HMGB1 atau MMP-9 berbeda dari penghilang rasa sakit yang umum, seperti opioid (morfin) atau acetaminophen (Tylenol). Oleh karena itu, potensi kecanduan atau efek samping negatif dapat dikurangi.

Dilansir Hiroshima University (29/02/2016), hasil penelitian menunjukkan bahwa obat untuk memblokir HMGB1, disebut anti-HMGB1, memiliki efek hilir mencegah peningkatan MMP-9 yang biasanya terjadi ketika HMGB1 meningkat. Oleh karena itu, penghambat MMP-9 kemungkinan merupakan rute yang lebih langsung untuk menghasilkan efek yang sama. Ini adalah studi pertama yang menghubungkan HMGB1 dan MMP-9 bersama-sama dalam proses seluler mempertahankan rasa sakit.

Tim peneliti yang dipimpin oleh Profesor Yoshihiro Nakata, Ph.D., di Hiroshima University’s Institute of Biomedical and Health Science, memulai penyelidikan mereka pada nyeri saraf siatik sebagai bagian dari studi jangka panjang mereka mengenai sistem saraf pusat.

Nyeri saraf siatik, atau siatika, menyebabkan rasa sakit di punggung bawah, bokong, atau belakang kaki dan sering disebabkan oleh ‘herniated disc’ di tulang belakang atau saraf terjepit. Nyeri serupa dapat terjadi pada saraf yang berbeda pada pasien dengan kanker atau neuropati diabetik.

Penelitian sebelumnya oleh kelompok penelitian lain telah menyuntikkan anti-HMGB1di bawah selaput pelindung yang mengelilingi saraf. Metode ini, yang disebut suntikan intratekal, lebih rumit bagi dokter untuk melakukannya dan memiliki risiko lebih potensial.

Tim Prof. Nakata menunjukkan efek penghilang rasa sakit dari suntikan anti-HMGB1 ke pinggul di daerah yang sedikit lebih luas di sekitar saraf, disebut injeksi perineural, yang dapat menghindari komplikasi metode injeksi lainnya. Suntikan lokal juga menghindari potensi efek samping dari memberikan obat melalui sistem tubuh yang lebih besar, seperti pil ke dalam sistem pencernaan atau suntikan ke dalam darah.

Memblokir HMGB1 mengurangi rasa sakit dengan tidak berdampak negatif pada penyembuhan. Secara selektif memblokir MMP-9 mengurangi nyeri dengan tidak ada perubahan yang jelas untuk aktivitas molekul lain yang menanggapi cedera.

Hasil studi ini menunjukkan janji untuk menghilangkan rasa sakit saraf dengan pendekatan kimiawi tertentu yang nyaman bagi pasien.

Referensi Jurnal :

Fang Fang Zhang, Norimitsu Morioka, Sakura Harano, Yoki Nakamura, Keyue Liu, Masahiro Nishibori, Kazue Hisaoka-Nakashima, Yoshihiro Nakata. Perineural expression of high-mobility group box-1 contributes to long-lasting mechanical hypersensitivity via matrix metalloprotease-9 up-regulation in mice with painful peripheral neuropathy. Journal of Neurochemistry, 2016; 136 (4): 837 DOI: 10.1111/jnc.13434.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here