semut, fosil, amber
Dua semut yang sedang bertarung terjebak dalam amber Burma berusia 99 juta tahun.(Credit: Philip Barden)

Bhataramedia.com – Seperti manusia, semut sering memperebutkan makanan dan wilayah.

Namun, semut mulai bertarung jauh sebelum manusia, setidaknya 99 juta tahun yang lalu, menurut Phillip Barden, seorang ahli fosil serangga yang bekerja di Laboratorium Serangga dan Evolusi milik Jessica L. Ware, asisten profesor di Departemen Ilmu Biologi, Universitas Rutgers-Newark.

“Hal tersebut adalah sifat semut,” kata Barden. “Banyak spesies semut melakukan itu sepanjang waktu. Mereka selalu berperang baik dengan individu lain dari spesies yang sama, dari koloni yang berbeda atau dengan spesies yang berbeda.”

Perang semut dimulai pada periode Cretaceous, ketika dinosaurus besar berkembang di Bumi, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan secara online di jurnal Current Biology. Barden, penulis utama, berafiliasi dengan American Museum of Natural History di New York City. Rekan penulis David A. Grimaldi adalah seorang kurator di museum dan juga berafiliasi dengan Cornell University dan City University of New York.

Semut yang sedang bertarung dan terperangkap di dalam amber kuno dari Burma Myanmar adalah salah satu semut yang paling awal diketahui.

“Semut periode awal tersebut milik garis keturunan yang berbeda dari semut modern,” katanya. “Artinya, mereka belum tentu nenek moyang langsung dari semut modern. Mereka jenis dari cabang mereka sendiri dan melakukan hal mereka sendiri.”

Menurut Barden, penelitian ini juga memberikan bukti kuat bahwa semut kuno, seperti semut modern, merupakan serangga sosial.

“Kami mempunyai satu potongan amber dengan sebanyak 21 semut pekerja terjebak di dalamnya, dan itu signifikan karena pada periode ini, semut sangat jarang untuk ditemukan dalam bentuk fosil. Mereka berjumlah kurang dari 1 persen dari semua serangga di dalam amber. Jadi hal ini sangat menunjukkan perilaku sosial,” katanya, seperti dilansir Rutgers University (12/02/2016).

Hari ini, para ilmuwan telah mendeskripsikan 13.000 spesies semut yang hidup dan beberapa peneliti percaya setidaknya ada dua kali lebih banyak, kata Barden. Para ilmuwan berpikir bahwa beberapa semut yang ada saat ini terkait dengan semut-semut yang hidup 99 juta tahun yang lalu.

Orang berpikir bahwa perilaku sosial semut adalah salah satu alasan mengapa mereka telah bertahan dengan baik. Alih-alih bersaing sebagai salah satu individu, dalam beberapa kasus mereka bersaing pada jumlah puluhan ribu atau jutaan, dan kebanyakan dari mereka tidak bereproduksi, katanya. Sebaliknya, sebagian besar bekerja untuk koloni dan sifat ini menguntungkan.

Penelitian ini juga mendokumentasikan karakteristik yang tidak biasa pada apa yang disebut ” semut neraka “, yang semut modern tidak miliki.

“Mereka benar-benar memiliki ini rahang seperti taring raksasa yang kemungkinan digunakan untuk menusuk mangsanya,” kata Barden. “Saat ini tidak ada yang seperti itu, terutama di dunia semut.”

Meskipun memiliki perilaku sosial dan rahang menakutkan, semut 99 juta tahun tersebut punah dan tidak ada yang tahu mengapa, katanya.

“Sepertinya mereka mungkin punah sekitar tahun 10 juta tahun lalu atau lebih, sebelum atau setelah dinosaurus punah,” katanya. “Bisa saja iklim, kami juga menduga bahwa garis keturunan semut modern lebih dapat bersaing dibandingkan semut tersebut.”

Pada studi terpisah yang diterbitkan di Current Biology, para ilmuwan, termasuk Barden, menjelaskan rayap pekerja dan prajurit tertua yang pernah ditemukan. Mereka berusia 100 juta tahun dan sampai sekarang, rayap tertua berusia 17-20 juta tahun.

Para ilmuwan melihat enam spesies rayap di amber Burma, termasuk spesies baru (Krishnatermes yoddha) dengan pekerja bersayap dan kasta prajurit. Spesies baru lainnya termasuk salah satu rayap prajurit terbesar yang pernah ditemukan, Gigantotermes rex.

“Kami menduga semut dan rayap, berperang sepanjang 100 juta tahun terakhir atau lebih,” katanya. “Semut selalu berusaha untuk mengambil keuntungan dari rayap.”

Referensi Jurnal :

Phillip Barden, David A. Grimaldi. Adaptive Radiation in Socially Advanced Stem-Group Ants from the Cretaceous. Current Biology, February 2016 DOI: 10.1016/j.cub.2015.12.060.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here