Beranda Headlines Media Sosial Terkait dengan Gangguan Tidur

Media Sosial Terkait dengan Gangguan Tidur

1478
media sosial
Media sosial.
media sosial
Media sosial.

Bhataramedia.com – Orang dewasa muda yang menghabiskan banyak waktu di media sosial selama hari atau sering mengeceknya sepanjang minggu lebih mungkin untuk menderita gangguan tidur daripada rekan-rekan mereka yang lebih kurang menggunakan media sosial. Hal ini menurut penelitian baru dari University of Pittsburgh School of Medicine.

Dipublikasikan secara online dan dijadwalkan untuk jurnal Preventive Medicine edisi April, penelitian menunjukkan bahwa dokter harus mempertimbangkan menanyakan pasien dewasa muda tentang kebiasaan mereka terhadap media sosial ketika menilai masalah tidur. Penelitian ini didukung oleh National Institutes of Health (NIH).

“Ini adalah salah satu potongan pertama dari bukti bahwa penggunaan media sosial benar-benar dapat mempengaruhi tidur Anda,” kata pemimpin penelitian, Jessica C. Levenson, Ph.D., seorang peneliti postdoctoral di Departemen Psikiatri University of Pittsburgh.

“Unik untuk meneliti hubungan antara penggunaan media sosial dan tidur di antara orang dewasa muda yang dapat dibilang, generasi pertama yang tumbuh dengan media sosial,” lanjut Jessica, seperti dilansir University of Pittsburgh Schools of the Health Sciences (26/01/2016).

Pada tahun 2014, Dr. Levenson dan rekan-rekannya melibatkan 1.788 orang dewasa di Amerika Serikat dengan usia 19 hingga 32 tahun. Mereka menggunakan kuesioner untuk menentukan penggunaan media sosial dan sistem pengukuran yang sudah diakui untuk menilai gangguan tidur.

Kuesioner tersebut menanyakan tentang 11 platform media sosial yang paling populer pada saat itu: Facebook, YouTube, Twitter, Google Plus, Instagram, snapchat, Reddit, Tumblr, Pinterest, Vine dan LinkedIn.

Rata-rata, para peserta menggunakan media sosial dengan total 61 menit per hari dan mengunjungi akun berbagai media sosial 30 kali per minggu. Penilaian tersebut menunjukkan bahwa hampir 30 persen dari peserta memiliki tingkat gangguan tidur yang tinggi.

Para peserta yang paling sering dilaporkan mengecek media sosial sepanjang minggu memiliki tiga kali kemungkinan gangguan tidur, dibandingkan dengan mereka lebih sedikit membuka. Selain itu, peserta yang menghabiskan total waktu paling banyak di media sosial sepanjang hari, memiliki dua kali risiko gangguan tidur, dibandingkan dengan rekan-rekan yang menghabiskan lebih sedikit waktu di media sosial.

“Hal ini mungkin menunjukkan bahwa frekuensi kunjungan ke media sosial adalah prediktor yang lebih baik terhadap kesulitan tidur, dibandingkan keseluruhan waktu yang dihabiskan di media sosial,” Dr. Levenson menjelaskan. “Jika hal ini terjadi, maka intervensi yang melawan perilaku mengecek media sosial secara berlebihan kemungkinan paling efektif.”

Penulis senior Brian A. Primack, MD, Ph.D., asisten wakil rektor kesehatan dan masyarakat di Pitt’s Schools of the Health Sciences,, menekankan bahwa studi lebih lanjut diperlukan, terutama untuk menentukan apakah penggunaan media sosial memberikan kontribusi untuk gangguan tidur.

Sebagai contoh, media sosial dapat mengganggu tidur jika:

  1. Menghilangkan waktu tidur, seperti ketika pengguna tetap terjaga hingga larut malam untuk memposting foto di Instagram.
  2. Mendorong emosional, gairah kognitif atau fisiologis, seperti ketika terlibat dalam diskusi kontroversial di Facebook.
  3. Mengganggu ritme sirkadian melalui cahaya terang yang dipancarkan oleh perangkat yang digunakan untuk mengakses akun media sosial.

Atau, orang dewasa muda yang mengalami kesulitan tidur kemudian dapat menggunakan media sosial sebagai cara yang menyenangkan untuk menghabiskan waktu ketika mereka tidak dapat tertidur atau kembali tidur.

“Ada kemungkinan bahwa kedua hipotesis tersebut benar,” kata Dr. Primack, direktur Pusat Pitt’s Center for Research on Media, Technology and Health.

“Kesulitan tidur dapat menyebabkan peningkatan penggunaan media sosial, yang pada gilirannya menyebabkan lebih banyak masalah tidur. Siklus ini mungkin sangat problematik pada media sosial, karena banyak bentuk melibatkan waktu layar interaktif yang merangsang, sehingga berpotensi mengganggu tidur,” kata Dr. Primack.

Referensi Jurnal :

Jessica C. Levenson, Ariel Shensa, Jaime E. Sidani, Jason B. Colditz, Brian A. Primack. The association between social media use and sleep disturbance among young adults. Preventive Medicine, 2016; 85: 36 DOI: 10.1016/j.ypmed.2016.01.001.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here