gula darah, diabetes
Ilustrasi.

Bhataramedia.com – Bagi orang-orang yang sudah memiliki gula darah tinggi, pencegahan diabetes ternyata juga dapat dilakukan di kantor.

Studi baru menemukan bahwa karyawan yang terdaftar dalam program intervensi di tempat kerja sebagai kelompok, lebih banyak kehilangan berat badan, menunjukkan penurunan lebih besar dalam gula darah puasa dan makan lebih sedikit lemak daripada karyawan yang menerima pedoman kesehatan yang hanya ditulis untuk pencegahan diabetes.

Para karyawan telah diidentifikasi memiliki pradiabetes melalui skrining di tempat kerja  (kadar gula darah lebih tinggi dari normal). Kondisi ini mempengaruhi lebih dari sepertiga orang dewasa Amerika dan meningkatkan risiko diabetes tipe 2 dan penyakit kardiovaskular.

Setengah dari karyawan berpartisipasi dalam intervensi berbasis kelompok selama 16 minggu, yang fokus pada pengurangan kalori dan lemak untuk mencapai penurunan berat badan, meningkatkan olahraga secara teratur dan menghadiri diskusi mingguan kelompok saat makan siang atau setelah bekerja. Separuh lainnya menerima perawatan biasa, yaitu sebuah buku kecil berisi strategi untuk menurunkan berat badan secara mandiri.

Rata-rata, kelompok intervensi di tempat kerja kehilangan sekitar 5,5 persen dari berat badan mereka dan menyimpannya selama tiga bulan, dibandingkan dengan kurang dari setengah persen dari berat badan yang hilang pada kelompok kontrol. Para anggota kelompok intervensi juga menurunkan kadar glukosa puasa mereka dua kali lipat lebih dari kelompok kontrol.

“Orang dewasa menghabiskan sebagian besar waktu mereka di tempat kerja. Penelitian ini menunjukkan bahwa tidak hanya layak untuk menerapkan intervensi gaya hidup yang komprehensif di tempat kerja, namun itu adalah cara yang efektif untuk mencegah penyakit,” kata Carla Miller, profesor gizi manusia di Ohio State University dan penulis utama studi tersebut.

“Peserta yang menghadiri lebih banyak sesi diskusi kelompok, memantau makanan dan aktivitas fisik mereka lebih banyak kehilangan berat badan, dan penurunan berat badan adalah cara utama untuk mencegah perkembangan diabetes tipe 2,” katanya, seperti dilansir Ohio State University (11/12/2015).

Penelitian ini diterbitkan di jurnal Preventing Chronic Disease.

Miller dan rekan-rekannya mendaftarkan 69 karyawan pada penelitian ini. Sebanyak 35 orang menerima intervensi gaya hidup selama 16 minggu, sedangkan 34 orang ditugaskan untuk menerima perawatan biasa. Semua karyawan yang terlibat memiliki indeks massa tubuh minimal 25, ukuran terendah di kisaran kelebihan berat badan, dan kadar glukosa puasa 100-125 miligram per desiliter. Glukosa puasa kurang dari 100 mg / dL dianggap normal.

Mereka yang berada pada kelompok intervensi gaya hidup bertemu (10 sampai 15 peserta) dengan ahli gizi yang menjabat sebagai pelatih gaya hidup setiap minggu. Mereka didorong untuk menetapkan tujuan kecil setiap minggu untuk bekerja menuju tujuan keseluruhan pada penurunan berat badan, mengurangi konsumsi lemak dan peningkatan aktivitas fisik.

Sebaliknya, kelompok kontrol diundang untuk menghadiri satu sesi informasi pada prinsip-prinsip penurunan berat badan dan menerima buklet yang dikembangkan oleh National Diabetes Education Program yang berisi panduan tentang penurunan berat badan.

Semua peserta diminta untuk mencoba untuk menurunkan 7 persen dari berat badan mereka selama 16 minggu periode penelitian.

Kelompok intervensi rata-rata kehilangan 5,5 persen dari berat badan mereka, hampir sepertiga mencapai tujuan setidaknya kehilangan 7 persen dari berat badan mereka, dibandingkan dengan hanya 2,9 persen dari kelompok kontrol. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa setiap titik persentase penurunan berat badan memberikan kontribusi untuk penurunan 10 persen pada risiko mengembangkan diabetes, Miller mencatat.

Nilai glukosa puasa turun ke tingkat mendekati normal pada kelompok intervensi dan menurun pada kelompok kontrol, dan kedua kelompok mempertahankan pengurangan gula darah puasa sampai tiga bulan tindak lanjut. Lebih banyak orang pada kelompok intervensi dibandingkan kelompok kontrol mendekati tujuan 150 menit aktivitas fisik per minggu selama masa studi, tetapi kebiasaan olahraga pada kebanyakan peserta turun kembali ke tingkat dasar dengan tiga bulan tindak lanjut.

Kelompok intervensi juga menurunkan asupan lemak dan menambahkan lebih banyak serat untuk diet mereka daripada karyawan pada kelompok kontrol.

Miller belajar dari penelitian ini bahwa orang yang kehilangan setidaknya 2,5 persen dari berat badan mereka dalam waktu satu bulan lebih mungkin untuk mencapai penurunan berat badan 5 persen pada akhir intervensi dan mempertahankannya untuk setidaknya tiga bulan setelahnya.

“Bulan pertama sangat penting, dan studi saat ini menunjukkan akses reguler untuk pembinaan gaya hidup memainkan peran untuk membantu orang menurunkan berat badan.”

Temuan ini juga menunjukkan bahwa sekali orang yang berisiko diabetes menurunkan berat badan, mereka perlu dukungan yang berkelanjutan untuk menghindari mendapatkannya kembali.

Referensi Jurnal :

Kellie R. Weinhold, Carla K. Miller, David G. Marrero, Haikady N. Nagaraja, Brian C. Focht, Gregg M. Gascon. A Randomized Controlled Trial Translating the Diabetes Prevention Program to a University Worksite, Ohio, 2012–2014. Preventing Chronic Disease, 2015; 12 DOI: 10.5888/pcd12.150301.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here