evolusi, ikan stickleback
Ikan Stickleback. Evolusi dapat terjadi dengan cepat, bahkan dalam beberapa dekade, kata biologis UO, Bill Cresko.(Credit: Image courtesy of University of Oregon)

Bhataramedia.com – Evolusi biasanya dianggap terjadi pada jangka waktu lama, tetapi evolusi juga dapat terjadi dengan cepat. Hal ini terungkap setelah penemuan ikan kecil yang transformasinya setelah  gempa 1964 di Alaska ditemukan oleh ilmuwan dari University of Oregon dan University of Alaska kolaborator.

Ikan, air laut dengan nama “0stickleback threespine”, hanya dalam beberapa dekade mengalami perubahan kedua gen dan sifat-sifat eksternal yang terlihat seperti mata, bentuk, warna, ukuran tulang dan pelindung tubuh ketika mereka beradaptasi untuk bertahan hidup di air tawar. Gempa 9,2 skala Richter dan tertinggi kedua yang pernah tercatat, memerangkap ikan air laut tersebut pada kolam air tawar yang baru dibentuk di pulau-pulau di Prince William Sound dan Teluk Alaska.

Temuan ini tersedia secara online di Prosiding National Academy of Sciences. Penemuan ini penting untuk memahami dampak dari perubahan lingkungan yang mendadak pada organisme di alam, kata biologis dari UO, William Cresko.

“Kami sekarang telah mengubah skala waktu evolusi ikan stickleback untuk beberapa dekade, dan bahkan mungkin lebih cepat dari itu,” kata Cresko, yang juga adalah wakil presiden asosiasi penelitian UO dan anggota dari UO Institute of Ecology and Evolution.

“Dalam beberapa populasi yang kita pelajari, kita bahkan menemukan bukti perubahan kurang dari 10 tahun. Di lapangan, hal ini menunjukkan bahwa perubahan evolusioner bisa terjadi dengan cepat, dan ini mungkin telah terjadi dengan organisme lain juga,” ungkap Cresko, seperti dilansir University of Oregon (14/12/2015).

Kelangsungan hidup di lingkungan yang baru bukanlah hal yang baru untuk stickleback, ikan berwarna silver kecil yang ditemukan di seluruh belahan bumi utara. Tim yang dipimpin Cresko, menggunakan teknologi rapid genome-sequencing (RAD-seq) yang dibuat di UO dengan kolaborator Eric Johnson. Dengan menggunakan teknologi ini, mereka menunjukkan bagaimana pada tahun 2010, ikan stickleback telah berevolusi secara genetik untuk bertahan hidup di air tawar setelah gletser surut 13.000 tahun yang lalu. Untuk studi baru, para peneliti bertanya bagaimana seberapa cepat adaptasi seperti itu dapat terjadi.

Ikan stickleback pada penelitian baru ini dikumpulkan oleh peneliti University of Alaska dari kolam air tawar di pulau-pulau yang sulit dijangkau, karena pada saat gempa pulau-pulau ini terdorong hingga hingga beberapa meter.

Teknologi RAD-seq kembali digunakan untuk mempelajari sampel baru. Perubahan genetik yang terjadi mirip dengan yang ditemukan dalam studi sebelumnya, tetapi telah terjadi pada waktu kurang dari 50 tahun di beberapa populasi ikan stickleback yang terpisah. Para peneliti menyimpulkan, ikan ini telah berevolusi sebagai spesies dalam jangka panjang dengan wilayah genom alternatif mereka telah terasah dengan baik untuk air tawar atau kehidupan laut.

“Penelitian ini mungkin akan membuka wawasan tentang bagaimana perubahan iklim dapat mempengaruhi semua jenis spesies,” kata Susan L. Bassham, peneliti senior di laboratorium Cresko. “Apa yang kami telah tunjukkan di sini adalah organisme, bahkan vertebrata, dengan waktu generasi yang lama, dapat merespon sangat cepat terhadap perubahan lingkungan.”

“Dan ini bukan hanya perubahan sementara, seperti kulit yang menjadi cokelat ketika di bawah sinar matahari. Genom ikan tersebut secara dibentuk ulang kembali,” katanya. “Ikan Stickleback dapat beradaptasi pada skala waktu ini karena spesies tersebut secara keseluruhan telah berkembang, selama jutaan tahun. Keragaman genetik yang tersembunyi ini menunggu kesempatan pada saat ikan berada di laut.”

Referensi Jurnal :

Emily A. Lescak, Susan L. Bassham, Julian Catchen, Ofer Gelmond, Mary L. Sherbick, Frank A. Von Hippel, and William A. Cresko. Evolution of stickleback in 50 years on earthquake-uplifted islands. PNAS, December 14, 2015 DOI: 10.1073/pnas.1512020112.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here