arktik, lautan es
Lautan es Arktik.

Bhatarameda.com – Penelitian baru yang dikepalai oleh CICERO dan diterbitkan di Nature Climate Change minggu ini, telah menghitung pemanasan Arktik dari berbagai sumber emisi karbon hitam. Emisi dari Asia dan gas pembakaran di Rusia memiliki dampak terbesar pada pemanasan Arktik.

Pada studi yang dipimpin oleh peneliti CICERO, Maria Sand, para peneliti telah melakukan ratusan simulasi dengan model canggih untuk menyelidiki bagaimana karbon hitam dan sulfur emisi saat ini dan polusi lainnya dari berbagai negara didistribusikan di atmosfer.

“Arktik memanas dua kali lebih cepat, sehingga menyebabkan pencairan es laut dan musim semi yang lebih awal. Sementara pengurangan besar pada emisi CO2 diperlukan untuk menghentikan kenaikan suhu, emisi karbon hitam juga memainkan peran penting pada daerah Arktik. Daerah ini ditutupi oleh es dan salju, yang memiliki efek pendinginan karena mencerminkan sinar matahari. Ketika es berubah gelap akibat jelaga, panas akan diserap, salju mencair lebih cepat dan suhu akan lebih naik,” kata Sand.

Tidak seperti CO2, karbon hitam menghilang dari atmosfer dalam waktu satu minggu. Hari ini, efek dari pengurangan emisi sudah diperhatikan oleh para pengambil kebijakan. Pengurangan emisi juga meningkatkan kualitas udara lokal. Hal ini seharusnya juga membuat karbon hitammenjadi isu politik yang relevan. Agar langkah-langkah anti-emisi memiliki dampak terbesar, para pengambil keputusan harus tahu mana sumber yang paling berkontribusi untuk naiknya suhu.

“Simulasi kami menunjukkan bahwa pemanasan terbesar di Kutub Utara disebabkan oleh emisi di Asia. Emisi dari sektor industri mengandung banyak sulfur. Partikel-partikel ini ringan dan dengan demikian memiliki efek pendinginan. Namun, sektor rumah tangga Asia menghasilkan sejumlah besar jelaga saat memasak makanan dan menghangatkan rumah,” jelas Pasir.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa 4,3 juta orang meninggal setiap tahun akibat polusi udara dalam ruangan, terutama disebabkan oleh pemanasan dan memasak dengan berbahan bakar batu bara, kayu dan pupuk kandang. Emisi ini juga mendorong pemanasan di Arktik. Emisi dari Asia paling berkontribusi ke Arktik karena volumenya begitu besar. Emisiyang lebih dekat ke Kutub Utara, seperti produksi minyak di Rusia dan pemanas kayu di Norwegia, meningkatkan suhu jauh lebih tinggi dibandingkan emisi per kilo. Meskipun emisi ini relatif kecil, menguranginya dapat sangat efektif.

Studi yang dilakukan Sand menyajikan perhitungan rinci dari efek emisi karbon hitam pada suhu dari berbagai sumber dan daerah. Bersama-sama dengan perkiraan biaya langkah-langkah anti-emisi, penelitian ini memberikan pengetahuan berharga yang dapat digunakan pengambil keputusan untuk menilai mana tindakan dengan biaya yang paling efektif.

“Menurut perhitungan kami, pemanasan di Arktik dapat dikurangi 0,2°C pada tahun 2050 dengan membuat pemotongan emisi besar di sektor-sektor yang menyebabkan pemanasan terbesar,” ungkap Sand, seperti dilansir Centre for International Climate and Environmental Research (CICERO) (01/12/2015).

Referensi Jurnal :

M. Sand, T. K. Berntsen, K. von Salzen, M. G. Flanner, J. Langner, D. G. Victor. Response of Arctic temperature to changes in emissions of short-lived climate forcers. Nature Climate Change, 2015; DOI: 10.1038/nclimate2880.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here