mamografi, MRI, payudara
Pencitraan Mamografi dan MRI pada wanita 46 tahun dengan massa yang jelas di payudara kanan. A: Mediolateral oblique (kiri) dan spot compression (kanan) mammogram di payudara kanan menunjukkan massa di kuadran bagian luar-atas. B: Sagittal dynamic breast MR images di payudara kanan menunjukkan peningkatan massa dengan margin di kuadran luar kanan atas, fokus tambahan di dekat puting (DCIS), dan peningkatan non-massa di kuadran inferior (DCIS ). Lesi tambahan yang tidak terlihat di mamogram dan dibiopsi dengan bimbingan MRI.(Credit: Radiological Society of North America)

Bhataramedia.com –┬áKanker payudara tambahan yang ditemukan dengan MRI (magnetic resonance imaging) kadang-kadang lebih besar dan berpotensi lebih agresif daripada yang ditemukan pada mamografi, menurut penelitian yang diterbitkan secara online di jurnal Radiologi. Para peneliti mengatakan bahwa dalam beberapa kasus temuan MRI dari kanker tambahan yang tidak terlihat pada mamografi, mungkin memerlukan perubahan pada cara pengobatan.

MRI payudara adalah teknik yang paling sensitif untuk mendeteksi kanker payudara, dengan aplikasi luas pada skrining pasien berisiko tinggi dan perencanaan pra-bedah. Pada wanita muda dan wanita dengan payudara padat, MRI efektif untuk mendeteksi apa yang dikenal sebagai kanker multisentrik, yang berarti kanker payudara melibatkan dua atau lebih tumor primer yang berbeda, biasanya dalam kuadran yang berbeda dari payudara. Namun, telah ada beberapa perdebatan tentang signifikansi klinis dari kanker multisentrik yang ditemukan dengan MRI.

“Pasien dengan kanker klinis insignifikan yang menjalani potensi pengobatan berlebihan, dibandingkan pasien yang tidak mendapatkan pengobatan dengan baik, adalah jantung dari kontroversi seputar MRI payudara,” kata penulis utama studi tersebut ,Chiara Iacconi, M.D., dari USL1 Massa-Carrara, Carrara, Italia .

Untuk mempelajari lebih lanjut, Dr. Iacconi dan rekan-rekannya meninjau catatan dari 2.021 pasien dengan kanker payudara yang baru didiagnosis, mereka menjalani biopsi setelah MRI pra operasi. Dari 2.021 pasien, 285, atau 14 persen, menderita kanker tambahan terdeteksi pada MRI yang tersembunyi dari uji mamografi.

Pada 73 dari 285 pasien, atau 25,6 persen, MRI mengidentifikasi setidaknya satu kanker tambahan dalam kuadran yang berbeda dari payudara daripada kanker indeks, atau kanker terdeteksi dengan mamografi dan / atau palpasi payudara.

Kanker multisentrik tersebut, lebih besar dari kanker indeks yang dikenal pada 17 dari 73 pasien, atau 23,3 persen. Selain itu, kanker multisentrik yang terdeteksi MRI, ukurannya lebih besar 1 sentimeter di 25 persen dari 73 pasien.

“Kami percaya kanker invasif yang lebih besar dari 1 cm merupakan penyakit yang relevan secara klinis,” kata Dr. Iacconi. “Secara umum, telah diterima bahwa radiasi mungkin dapat mengobati kanker invasif kurang dari 1 sentimeter, tetapi lesi yang lebih besar dari 1 cm, karsinoma terutama invasif, tidak dapat dapat mengandalkan pengobatan dengan konservasi.”

Kanker multisentrik tambahan yang terdeteksi MRI kebanyakan ditemukan pada pasien dengan payudara yang lebih padat atau sangat padat. Namun, MRI juga mendeteksi penyakit tambahan di 19 persen pasien dengan lemak atau jaringan fibroglandular yang tersebar.

“Hasil penelitian menunjukkan bahwa kanker multisentrik yang terdeteksi pada MRI payudara setelah mamografi, tampaknya mewakili beban tumor yang lebih besar di sekitar seperempat pasien dan dapat mengakibatkan perubahan potensi untuk grade kanker dan pengobatan,” kata Dr. Iacconi, seperti dilansir Radiological Society of North America (25/11/2015).

Referensi Jurnal :

Chiara Iacconi, Lanie Galman, Junting Zheng, Virgilio Sacchini, Elizabeth J. Sutton, David Dershaw, Elizabeth A. Morris. Multicentric Cancer Detected at Breast MR Imaging and Not at Mammography: Important or Not? Radiology, November 2015 DOI: 10.1148/radiol.2015150796.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here