air keran, garam, klorin
Iodinasi Disinfeksi produk samping dari memasak dengan air keran mengandung klorin dan garam meja beryodium.(Credit: Water Research: Elsevier)

Bhataramedia.com – Memasak dengan air yang mengandung klorin dapat menimbulkan racun yang berpotensi berbahaya dalam makanan Anda. Hal ini menurut studi baru yang diterbitkan di Water Research. Penelitian ini mengungkapkan beberapa molekul yang hampir sepenuhnya baru bagi para peneliti, yang diciptakan oleh memasak dengan air keran mengandung klorin dan garam meja beryodium.

Para penulis studi tersebut, dari Hong Kong University of Science dan Nanjing University di Cina, mengatakan bahwa studi lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui lebih lanjut tentang molekul ini dan pengaruhnya pada kesehatan kita. Sementara itu, membatasi waktu memasak dan suhu, serta memasak dengan garam meja yang diperkaya dengan iodat bukannya iodida, dapat menjadi yang paling aman.

Air keran kami didesinfeksi sebelum kita minum atau menggunakannya dalam memasak. Hal ini dilakukan dengan beberapa cara, termasuk dengan menambahkan klorin atau molekul yang disebut kloramina yang dibuat menggunakan amonia. Kedua proses, klorinasi dan kloraminasi, memiliki efek pada bahan kimia dari air.

Klorin atau kloramina dalam air keran Anda dapat bereaksi dengan garam meja beryodium yang Anda tambahkan ke makanan Anda, menciptakan jenis asam yang disebut asam hypoiodous. Asam ini sendiri tidak perlu dikhawatirkan. Namun, asam ini kemudian dapat bereaksi dengan makanan dan bahan organik lainnya dalam air keran untuk menciptakan molekul I-DBPs, molekul yang hampir sepenuhnya baru bagi para peneliti. Untuk studi baru ini, tim mengidentifikasi beberapa molekul dan menguji toksisitasnya.

“I-DBP yang terbentuk selama memasak dengan air keran mengandung klorin, adalah sesuatu yang baru untuk ahli kimia lingkungan, ahli toksikologi dan insinyur,” kata Dr. Xiangru Zhang, penulis penelitian dan Associate Professor di Hong Kong University of Science and Technology.

Para peneliti menganalisis I-DBP yang terbentuk selama memasak dengan air keran diklorinasi dan dikloroaminasi. Mereka melakukan berbagai jenis simulasi memasak menggunakan air keran di berbagai suhu dan waktu, dan ditambahkan tepung terigu dan garam beryodium untuk melihat apa yang akan terbentuk.

Menggunakan teknik kimia mutakhir, mereka mengidentifikasi 14 molekul yang sama sekali baru dan menentukan struktur sembilan molekul. Mereka kemudian melakukan tes untuk melihat seberapa beracun sembilan molekul t dansebut menemukan bahwa beberapa molekul 50-200 kali lebih beracun daripada molekul yang lain.

“Menimbang bahwa molekul-molekul ini dapat tmemiliki efek buruk pada kesehatan kita, kita perlu lebih mempelajarinya, untuk menentukan dengan tepat efek apa yang mungkin dimiliki,” kata Dr. Yang Pan, salah satu penulis studi tersebut dan Asisten Profesor di Universitas Nanjing.

“Oleh karena itu kami telah mengusulkan beberapa saran praktis untuk membatasi pembentukan molekul-molekul tersebut selama memasak,” tutur Dr. Yang, seperti dilansir Elsevier (24/11/2015).

Kondisi memasak, seperti jenis air dan garam yang digunakan, suhu memasak dan waktu, memiliki efek pada pembentukan I-DBP. Pada studi tersebut, molekul hadir dalam air simulasi memasak pada konsentrasi yang berbeda-beda, 0,72-7,63 mikrogram per liter. Menyesuaikan kondisi memasak dapat meminimalkan konsentrasi I-DBP di dalam air.

Dr Zhang dan tim menunjukkan bahwa orang lebih menggunakan air keran yang diklorinasi daripada yang dikloroaminasi , dan menggunakan garam meja yang diperkaya dengan kalium iodat bukan kalium iodida. Memasak pada suhu yang lebih rendah, serta mengurangi waktu, juga membatasi pembentukan I-DBP.

Referensi Jurnal :

Yang Pan, Xiangru Zhang, Yu Li. Identification, toxicity and control of iodinated disinfection byproducts in cooking with simulated chlor(am)inated tap water and iodized table salt. Water Research, 2016; 88: 60 DOI: 10.1016/j.watres.2015.10.002.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here