cacing usus, helminthes
Cacing Heligmosomoides polygyrus bakeri (HPB), yang menginfeksi tikus. Berikut dilihat di bawah pewarnaan fluoresensi. HPB digunakan pada tikus di dalam penelitian ini.(Credit: Nicola Harris / EPFL).

Bhataramedia.com – Peneliti EPFL telah menemukan bagaimana infeksi cacing usus “berbicara” dengan bakteri usus untuk membantu sistem kekebalan tubuh.

Cacingan menginfeksi lebih dari 2 miliar orang di seluruh dunia, sebagian besar anak-anak di daerah dengan sanitasi yang buruk. Tapi meskipun menyebabkan masalah kesehatan yang serius, cacing benar-benar dapat membantu sistem kekebalan tubuh inangnya melalui cara tidak langsung untuk melindungi dirinya. Bukti untuk ini begitu kuat sehingga saat ini kami menguji cacing untuk manfaat klinis. Namun, sangat sedikit yang diketahui tentang bagaimana cacing berinteraksi dengan sistem kekebalan tubuh inang. Studi baru oleh EPFL sekarang menunjukkan bahwa efek ini terjadi melalui bakteri usus yang membantu pencernaan. Karya penelitian ini diterbitkan di jurnal Immunity.

Cacing usus merupakan bagian dari keluarga besar helminthes, yang merupakan parasit multiseluler besar yang dapat menyebabkan infeksi kronis pada inangnya. Hampir diberantas di daerah industri, cacing helminthes masih menginfeksi jutaan orang.

Namun karena evolusi panjang mereka dengan mamalia, cacing telah mengembangkan hubungan dekat dengan sistem kekebalan tubuh inangnya, ke titik bahwa cacing dapat mengatur sistem kekebalan tubuh inang dengan cara yang menguntungkan. Sebagai contoh, cacing dapat memperbaiki penyakit seperti alergi asma. Namun yang masih sangat sedikit diketahui adalah tentang bagaimana cacing memodulasi sistem kekebalan tubuh, dan apakah kita dapat atau tidak dapat memanfaatkan ini untuk melawan penyakit yang disebabkan oleh peradangan.

Laboratorium Nicola Harris di EPFL sekarang telah menunjukkan bahwa aktivitas anti-inflamasi dari cacing usus melibatkan “pembicaraan” dengan agen yang tak terduga, yaitu : bakteri usus, yang juga dikenal sebagai mikrobioma. Bakteri ini adalah bakteri yang telah mendominasi berita gizi dalam beberapa tahun terakhir, seiring kita semakin belajar tentang berapa banyak mereka mempengaruhi metabolisme, imunitas dan kesehatan seseorang secara umum.

Pada studi ini, para peneliti melihat pengaruh dari cacing yang menginfeksi babi. Setelah infeksi kronis oleh cacing, mereka menemukan bahwa metabolisme hewan telah berubah secara drastis. Khususnya, hewan tersebut memproduksi peningkatan kadar kelas lemak dalam usus yang disebut “asam lemak rantai pendek.” Asam lemak ini diproduksi oleh mikrobioma, dan dapat mengaktifkan jenis reseptor yang pada gilirannya mempengaruhi sistem kekebalan tubuh. Reseptor ini juga dikenal berkontribusi pada fungsi tertentu dan malfungsi usus besar dan  bahkan terlibat dalam modulasi penyakit alergi saluran napas.

Hal tersebut adalah apa yang para peneliti  temukan ketika mereka juga memantau sel dalam sistem kekebalan tubuh tikus yang telah terinfeksi cacing helminthes. Seperti babi, tikus menunjukkan peningkatan produksi asam lemak rantai pendek. Pengujian lebih lanjut menunjukkan bahwa ini bertindak pada reseptor yang sama untuk mempengaruhi sel-sel kekebalan tertentu. Singkatnya, para peneliti menemukan hubungan yang jelas antara infeksi cacing, mikrobioma dan sistem kekebalan tubuh.

Penelitian ini menyoroti mikrobioma sebagai jalur baru di mana cacing dapat mempengaruhi fungsi kekebalan tubuh dari tuan rumah. “Ini bukan keseluruhan cerita, tetapi hal ini membuka suatu cara tambahan yang menarik untuk dijelaskan dan mungkin untuk mengeksploitasi strategi bagaimana cacing usus berkomunikasi dengan sistem kekebalan tubuh inang,” kata Nicola Harris, seperti dilansir Ecole Polytechnique Fédérale de Lausanne (27/10/2015).

Referensi Jurnal :

Nicola L. Harris et al. The intestinal microbiota contributes to the ability of helminths to modulate allergic inflammation. Immunity, October 2015 DOI: 10.1016/j.immuni.2015.09.012.