pohon kehidupan
Pohon kehidupan melingkar dari bentuk kehidupan di bumi ini, dianggap sebagai draft pertama dari sejarah bagaimana kehidupan berevolusi dan menyimpang sejak 3,5 miliar tahun lalu.(Credit: opentreeoflife.org)

Bhataramedia.com – Sebuah draft pertama dari “pohon kehidupan” untuk sekitar 2,3 juta spesies hewan, tumbuhan, jamur dan mikroba bernama telah dirilis.

Suatu upaya kolaborasi antar sebelas lembaga menelusuri kembali ke awal kehidupan di Bumi lebih dari 3,5 miliar tahun yang lalu. Pohon kehidupan ini menggambarkan hubungan antara makhluk hidup karena mereka menyimpang dari satu sama lain dari waktu ke waktu.

Puluhan ribu pohon kehidupan kecil telah diterbitkan selama bertahun-tahun untuk memilih cabang dari pohon kehidupan. Beberapa memiliki hingga lebih dari 100.000 spesies. Namun, ini adalah pertama kalinya hasil tersebut telah digabungkan menjadi satu pohon  yang mencakup semua kehidupan . Hasil akhirnya adalah sumber daya digital yang tersedia online dan gratis bagi siapa saja untuk menggunakan atau mengedit, seperti sebuah “Wikipedia” untuk pohon evolusi.

“Ini adalah upaya nyata pertama untuk menghubungkan titik-titik dan menempatkan semuanya bersama-sama. Anggap saja sebagai Versi 1.0,” kata peneliti utama Karen Cranston, seperti dilansir Duke University (18/09/2015).

Versi saat ini dari pohon kehidupan,  bersama dengan data yang mendasari dan sumber kode, tersedia untuk browsing dan download di https://tree.opentreeoflife.org.

Hal ini juga dijelaskan pada artikel yang muncul tanggal 18 September di  Prosiding National Academy of Sciences.

Pohon evolusi, diagram bercabang yang sering terlihat seperti persilangan antara lilin dan peta kereta bawah tanah, bukan hanya untuk mencari tahu apakah suatu spesies lebih erat terkait dengan spesies lainnya, atau penentuan sepupu terdekat. Memahami bagaimana jutaan spesies di Bumi yang terkait satu sama lain membantu para ilmuwan menemukan obat baru, meningkatkan hasil tanaman dan ternak, serta melacak asal-usul dan penyebaran penyakit menular seperti HIV, Ebola dan influenza.

Alih-alih membangun pohon kehidupan dari awal, para peneliti menyusun ribuan potongan kecil pohon kehidupanyang sudah diterbitkan secara online dan menggabungkan mereka bersama-sama menjadi “supertree”  raksasa yang mencakup semua spesies bernama.

Draft awal didasarkan pada hampir 500 pohon kehidupan lebih kecil dari studi yang diterbitkan sebelumnya.

Untuk memetakan pohon dari sumber yang berbeda ke cabang dan ranting dari supertree tunggal, salah satu tantangan terbesar adalah menghitung perubahan nama, nama alternatif, salah eja dan singkatan untuk setiap spesies. Kelelawar merah timur, misalnya, sering terdaftar di bawah dua nama ilmiah, Lasiurus borealis dan Nycteris borealis. Pemakan semut berduri pernah berbagi nama ilmiah mereka dengan sekelompok belut murai.

“Meskipun diperlukan usaha besar, rancangan pohon kehidupan ini hanya merupakan langkah pertama,” tulis para peneliti.

Suatu survei lebih dari 7.500 studi filogenetik yang telah diterbitkan antara tahun 2000 dan 2012 di lebih dari 100 jurnal menemukan bahwa hanya satu dari enam studi telah menyimpan data mereka dalam bentuk digital, format yang bisa di unduh dan digunakan peneliti.

Sebagian besar pohon evolusi diterbitkan dalam bentuk PDF dan file gambar lainnya yang tidak mungkin untuk masuk ke dalam database atau digabungkan dengan pohon-pohon lainnya.

“Ada kesenjangan yang cukup besar antara jumlah yang para ilmuwan ketahui mengenai bagaimana makhluk hidup terkait, dan yang tersedia secara digital,” kata Cranston.

Akibatnya, hubungan yang digambarkan dalam beberapa bagian dari pohon, seperti cabang-cabang yang mewakili keluarga kacang dan bunga matahari, tidak selalu sejalan dengan pendapat ahli.

Bagian lain dari pohon, terutama serangga dan mikroba, tetap sulit dipahami.

Hal ini karena, bahkan arsip online paling populer dari urutan genetik mentah, berisi data DNA kurang dari lima persen dari puluhan juta spesies yang diperkirakan ada di Bumi.

“Sama pentingnya dengan menunjukkan apa yang kita tahu tentang hubungan, pohon kehidupan pertama ini juga penting dalam mengungkap apa yang kita tidak tahu,” kata rekan penulis Douglas Soltis dari University of Florida.

Untuk membantu mengisi kekosongan, tim ini juga mengembangkan perangkat lunak yang akan memungkinkan para peneliti untuk masuk dan memperbarui dan merevisi pohon tersebut, seiring  data baru yang datang dari jutaan spesies yang masih belum dinamai atau ditemukan.

“Ini belum selesai,” kata Cranston. “Sangat penting untuk berbagi data untuk yang sudah diterbitkan dan karya yang baru diterbitkan jika kita ingin mengembangkan pohon tersebut.”

“Dua puluh lima tahun yang lalu orang mengatakan tujuan dari pohon besar tersebut tidak mungkin,” kata Soltis. “Tree of Life dengan akses terbuka merupakan titik awal penting, karena peneliti lainnya sekarang dapat memperbaiki dan mengembangkannya selama beberapa dekade yang akan datang.”

Penelitian ini didukung oleh dan hibah sebesar $ 5.760.000 selama 3 tahun dari US National Science Foundation.

Referensi Jurnal :

C. Hinchliff et al. Synthesis of Phylogeny and Taxonomy Into a Comprehensive Tree of Life. Proceedings of the National Academy of Sciences, 2015 DOI: 10.1073/pnas.1423041112.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here