diet mediterania
Ilustrasi.

Bhataramedia.com – Sudah waktunya untuk berhenti menghitung kalori dan sebaliknya mulai mempromosikan nilai nutrisi dari makanan, jika kita ingin cepat mengurangi penyakit dan kematian akibat penyakit kardiovaskular dan mengekang obesitas. Hal ini menurut para ahli dalam sebuah editorial yang diterbitkan di jurnal online Open Heart.

Dr. Aseem Malhotra, Dr. James DiNicolantonio dan Profesor Simon Capewell berpendapat bahwa perubahan diet sederhana dengan cepat dapat meningkatkan hasil kesehatan pada tingkat populasi.

Mereka mengatakan, misalnya, meningkatkan asupan asam lemak omega 3 (dari lemak ikan), minyak zaitun dan kacang, semuanya telah dikaitkan dengan penurunan kematian dari semua penyebab dan dari penyakit kardiovaskular, dalam beberapa bulan.

Namun dokter telah gagal bertindak terlalu lama, mereka memfokuskan berlebihan pada kandungan kalori dari makanan dan penurunan berat badan. Meskipun bukti yang banyak telah menunjukkan bahwa kandungan nutrisilah yang paling penting, mereka menyarankan.

Konsumsi harian minuman berpemanis (150 kalori) dikaitkan dengan peningkatan risiko yang signifikan dari diabetes tipe 2, sedangkan konsumsi harian segenggam kacang pohon (30 g kenari, 15 g almond dan 15 g hazelnut) atau empat sendok makan minyak zaitun (sekitar 500 kalori) dikaitkan dengan pengurangan risiko yang signifikan terhadap serangan jantung dan stroke.

Diperkirakan bahwa peningkatan konsumsi kacang tanah dua porsi seminggu dapat mencegah 90.000 kematian akibat penyakit kardiovaskular di Amerika Serikat saja.

Selain itu, percobaan  Action for Health in Diabetes menunjukkan bahwa diet rendah kalori di atas peningkatan aktivitas fisik pada pasien dengan diabetes tipe 2 tidak dikaitkan dengan penurunan risiko kematian akibat penyakit jantung. Meskipun terjadi penurunan berat badan yang signifikan dan memiliki jangka waktu pemantauan hingga 13,5 tahun.

“Pergeseran fokus dari kalori dan menekankan pola diet yang berfokus pada kualitas makanan daripada kuantitas akan cepat membantu mengurangi obesitas, penyakit yang terkait dan risiko kardiovaskular,” ungkap mereka.

“Dokter perawatan primer dan sekunder memiliki tugas untuk masing-masing pasien dan juga untuk penduduk lokal. Kegagalan kolektif kita untuk bertindak adalah pilihan yang tidak boleh kita tanggung akibatnya,” tulis mereka, seperti dilansir BMJ (26/08/2015).

Obesitas menelan biaya kesehatan dari NHS lebih dari £5 miliar per tahun, sedangkan biaya kesehatan diabetes tipe 2 membutuhkan hingga lebih dari £20 miliar dan diperkirakan akan menjadi dua kali lipat selama 20 tahun ke depan. Demikian pula, biaya diabetes telah meningkat 40% dalam lima tahun terakhir di AS, bertambah hingga $245.000.000.000 pada tahun 2012, mereka mengatakan.

Bukti menunjukkan bahwa pola makan yang buruk secara konsisten bertanggung jawab untuk lebih banyak penyakit dan kematian, daripada dari faktor kurangnya aktivitas fisik, merokok dan alkohol yang digabungkan. Mereka menyerukan bahwa minuman berpemanis harus dikenakan pajak, sehingga subsidi dapat digunakan pemerintah untuk membuat buah, sayuran dan kacang-kacangan lebih terjangkau, serta kontrol yang lebih ketat pada pemasaran junk food.

“Menerapkan kebijakan tersebut kemungkinan akan dapat mengurangi timbulnya penyakit dengan cepat,” saran mereka.

“Ini adalah waktu untuk berhenti menghitung kalori dan memulai untuk mempromosikan nilai nutrisi yang baik dan perubahan pola makan yang cepat, sehingga secara substansial dapat mengurangi mortalitas akibat penyakit kardiovaskular. Bukti-bukti memang telah mendukung ungkapan bahwa ‘makanan dapat menjadi bentuk obat yang paling kuat atau bentuk racun yang paling lambat’,” tulis mereka.

“Merekomendasikan jenis diet dan gaya hidup Mediterania tinggi lemak untuk pasien, teman-teman dan keluarga, mungkin merupakan cara yang baik untuk memulainya,” mereka menyimpulkan.

Referensi Jurnal :

Aseem Malhotra, James J DiNicolantonio, Simon Capewell. It is time to stop counting calories, and time instead to promote dietary changes that substantially and rapidly reduce cardiovascular morbidity and mortality. Open Heart, 2015 DOI: 10.1136/openhrt-2015-000273.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here