suku pigmi, Baka
Peneliti sedang mengukur anak suku pigmi Baka. Menetapkan kurva pertumbuhan, yang menyediakan sarana untuk mengevaluasi dan memonitor status kesehatan individu, membutuhkan studi longitudinal selama beberapa tahun pada orang-orang pigmi yang telah diketahui usianya.(Credit: © Fernando Victor Ramirez Rozzi)

Bhataramedia.com – Sementara figur suku pigmi sangat cocok untuk daerah hutan hujan tropis, mekanisme yang mendasari pertumbuhan mereka tetap kurang dipahami. Agar dapat menguraikan mekanisme ini, tim ilmuwan dari CNRS, IRD dan UPMC mempelajari sekelompok Baka pigmi di Kamerun.

Temuan mereka menunjukkan bahwa laju pertumbuhan suku pigmi tersebut sama sekali berbeda dari kelompok pigmi lainnya, meskipun tinggi mereka pada saat dewasa sama. Hal ini menyiratkan bahwa tubuh kecil muncul secara independen dalam dua kelompok. Karya ini diterbitkan tanggal 28 Juli 2015 di Nature Communications .

Figur suku pigmi telah menarik perhatian dunia Barat, sejak pertemuan pertama mereka pada tahun 1865. Populasi ini sebenarnya terdiri dari beberapa kelompok etnis, yang terdiri dua kelompok utama. Satu tersebar di Ekuatorial Afrika Barat (Kongo, Kamerun, Gabon, Republik Afrika Tengah, Barat DRC), sementara yang lain ditemukan di Afrika Timur, DRC Timur dan Rwanda. Mereka semua tinggal di daerah berhutan, dan berhubungan dengan petani Bantu.

Meskipun faktor genetik bertanggung jawab atas tubuh kerdil suku pigmi, sampai saat ini para ilmuwan tidak dapat menghasilkan data yang dapat dipercaya mengenai usia mereka, dalam rangka untuk menganalisis pola pertumbuhan mereka. Berkat daftar dari gereja Katolik di Moange-le-Bosquet, Kamerun, para peneliti dapat mempelajari 500 anggota kelompok etnis Baka selama delapan tahun untuk membangun kurva pertumbuhan pertama untuk orang-orang pigmi.

Para ilmuwan mampu menunjukkan bahwa meskipun ukuran tubuh saat lahir dari suku Baka berada pada batas normal, tingkat pertumbuhan mereka kemudian melambat secara signifikan sampai usia tiga tahun. Kurva pertumbuhan mereka kemudian disejajarkan dengan standar global, dengan percepatan pertumbuhan di masa remaja dan ukuran dewasa mencapai rata-rata pada saat yang sama seperti yang terlihat di seluruh dunia. Namun, mereka tidak pernah dibuat untuk keterbelakangan awal ini. Di sisi lain, kelompok pigmi di daerah timur, lahir dengan ukuran tubuh yang lebih kecil, sehingga tubuh kecil mereka dihasilkan dari proses pertumbuhan yang berbeda dari orang-orang pigmi di Baka.

Morfologi pigmi dari kedua populasi tersebut, menghasilkan dua mekanisme yang berbeda, yang mungkin berhubungan dengan ketidakseimbangan antara hormon pertumbuhan dan dua IGF yang telah memungkinkan mereka untuk beradaptasi dengan kondisi hutan hujan, di bawah mekanisme evolusi konvergen.

Kedua kelompok pigmi tersebut terpisah antara 8.000-13.000 tahun yang lalu, yang menunjukkan bahwa pertumbuhan manusia dapat berkembang pada waktu yang relatif singkat. Plastisitas pertumbuhan ini kemungkinan telah memainkan peran menentukan dalam penyebaran Homo sapiens di luar Afrika, yang memungkinkan spesies ini untuk beradaptasi dengan cepat pada lingkungan baru.

Temuan ini juga menyoroti fakta bahwa studi longitudinal lebih lanjut (pemantauan individu dari waktu ke waktu), diperlukan untuk meningkatkan penelitian genetika dan endokrinologi yang diperlukan untuk menjelaskan mekanisme pertumbuhan di antara orang-orang pigmi, serta populasi lainnya di seluruh dunia yang masih kurang dipahami.

Para ilmuwan saat ini ingin menentukan proses endokrin yang menyebabkan perlambatan pertumbuhan, yang diamati selama masa bayi di Baka, dengan mengidentifikasi hormon dan struktur selular yang bertanggung jawab untuk pola pertumbuhan tertentu, menargetkan gen yang mendasari dan membandingkannya dengan yang ditemukan pada orang pigmi di Afrika Timur.

Referensi Jurnal :

Fernando V. Ramirez Rozzi, Yves Koudou, Alain Froment, Yves Le Bouc, Jérémie Botton. Growth pattern from birth to adulthood in African pygmies of known age. Nature Communications, 2015; 6: 7672 DOI: 10.1038/ncomms8672.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here