Antartika
Gambar dari Antartika.(Credit: Andrew Thurber, Oregon State University)

Bhataramedia.com – Ulasan baru yang menganalisis penelitian selama tiga dekade mengenai efek bersejarah pencairan lapisan es kutub, menemukan bahwa permukaan air laut global telah meningkat setidaknya enam meter, atau sekitar 20 kaki, di atas tingkat saat ini pada beberapa kesempatan selama tiga juta tahun terakhir.

Para ilmuwan mengatakan bahwa apa yang paling memprihatinkan adalah jumlah pencairan disebabkan hanya oleh peningkatan 1-2 derajat (Celcius) pada suhu global rata-rata.

Hasil penelitian dipublikasikan minggu ini di jurnal Science.

“Penelitian telah menunjukkan bahwa lembaran es di Greenland dan Antartika berkontribusi signifikan terhadap kenaikan permukaan laut di atas tingkat modern,” kata Anders Carlson, seorang ahli geologi glasial dan paleoklimatolog dari Oregon State University dan rekan penulis studi tersebut. “Tingkat karbon dioksida di atmosfer pada era modern saat ini, setara dengan sekitar tiga juta tahun yang lalu, ketika permukaan laut setidaknya enam meter lebih tinggi karena lapisan es yang sangat berkurang.”

“Butuh waktu bagi pemanasan global untuk mengurangi lapisan es, tetapi tidak butuh selamanya,” tambah Carlson, dari OSU College of Earth, Ocean and Atmospheric Sciences. “Ada bukti bahwa kita cenderung melihat transformasi yang mulai berlangsung sekarang.”

Rekan penulis, Peter Clark, seorang paleoklimatolog OSU, mengatakan bahwa karena tingkat karbon dioksida saat ini, setinggi 3 juta tahun yang lalu, kita sudah berkomitmen untuk jumlah kenaikan permukaan air laut tertentu.

“Aspek tidak menyenangkan untuk ini adalah tingkat CO2 terus meningkat, sehingga kita memasuki wilayah yang belum dipetakan,” kata Clark.

“Apa yang tidak pasti adalah kerangka waktu yang kurang dibatasi dengan baik. Kita dapat berbicara selama berabad-abad hingga beberapa ribu tahun untuk melihat dampak dari mencairnya lapisan es,” ungkap Clark, seperti dilansir Oregon State University (09/07/2015).

Ulasan yang dipimpin oleh Andrea Dutton dari University of Florida tersebut, meringkas lebih dari 30 tahun penelitian mengenai perubahan terakhir pada lapisan es dan permukaan laut. Hal ini menunjukkan bahwa perubahan iklim bumi dan permukaan laut terkait erat, dengan hanya sejumlah kecil pemanasan diperlukan untuk memiliki dampak yang signifikan terhadap tingkat permukaan air laut. Dampak-dampak tersebut dapat menjadi signifikan.

Kenaikan permukaan air laut sebesar enam meter (atau sekitar 20 kaki) tidak terdengar begitu banyak. Namun, kota-kota pesisir di seluruh dunia telah mengalami pertumbuhan yang sangat besar pada populasi dan infrastruktur selama beberapa abad. Kenaikan permukaan laut global 10 sampai 20 kaki daapat menjadi bencana bagi ratusan juta orang yang tinggal di wilayah pesisir tersebut.

Misalnya, banyak dari negara bagian Florida, , memiliki ketinggian 50 kaki atau kurang dan kota Miami memiliki ketinggian rata-rata enam kaki. Sebagian dari New Orleans dan daerah lainnya dari Louisiana telah dilanda oleh Badai Katrina. Dhaka di Bangladesh adalah salah satu 10 kota terpadat di dunia dengan 14,4 juta penduduk, semuanya tinggal di daerah dataran rendah. Tokyo dan Singapura juga telah dikhususkan sebagai daerah yang sangat rentan terhadap kenaikan permukaan laut.

“Pengaruh kenaikan lautan bahkan lebih besar dari jumlah keseluruhan kenaikan permukaan air laut karena badai gelombang, erosi dan banjir,” kata Carlson, yang mempelajari interaksi lapisan es, lautan dan sistem iklim pada skala waktu seratus tahun. “Dampaknya dapat sangat besar.”

Ulasan ini adalah bagian dari tim internasional yang lebih besar Past Global Changes, atau PAGES. Suatu kelompok kerja yang dikenal sebagai PALSEA2 (Paleo constraints on sea level rise), menggunakan catatan masa lalu mengenai perubahan lokal di permukaan laut dan mengkonversinya ke permukaan laut global dengan memprediksi bagaimana permukaan bumi terdeformasi akibat perubahan es lautan, bersama dengan perubahan gaya tarik gravitasi di permukaan laut.

Secara independen, volume lapisan es Greenland dan Antartika diperkirakan melalui pengamatan dari catatan sedimen laut dan dengan pemodelan lapisan es.

“Dua pendekatan yang independen satu sama lain, memberikan kita kepercayaan diri yang tinggi dalam perkiraan perubahan terakhir di permukaan laut,” kata Carlson. Iklim masa lalu yang memaksa perubahan volume es dan permukaan laut, direkonstruksi terutama dari pengukuran suhu sensitif dalam inti lautan dari seluruh dunia dan dari inti es.

Referensi Jurnal :

A. Dutton, A. E. Carlson, A. J. Long, G. A. Milne, P. U. Clark, R. Deconto, B. P. Horton, S. Rahmstorf, M. E. Raymo. Sea-level rise due to polar ice-sheet mass loss during past warm periods. Science, 2015 DOI: 10.1126/science.aaa4019.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here