high heels, sepatu hak tinggi
Ilustrasi.

Bhataramedia.com – Studi terbaru menunjukkan bahwa penggunaan hak tinggi atau high heels secara berkepanjangan dapat menimbulkan pengaruh negatif.

Penelitian tersebut diterbitkan bulan ini di International Journal of Clinical Practice (IJCP). Peneliti dari UNC Charlotte menemukan bahwa memakai sepatu ‘high heels’ dapat memperkuat pergelangan kaki pada awalnya, tetapi mengarah ke pelemahan dan ketidakstabilan dari waktu ke waktu.

Hal ini tidak mengherankan, kata Tricia Turner, profesor kinesiologi dan koordinator pelatihan atletik di College of Health and Human Services di UNC Charlotte.

“Awalnya ketika mengenakan sepatu high heels, otot-otot yang mengelilingi pergelangan kaki harus terus berkontraksi untuk membuat Anda tegak dan berjalan. Seiring waktu, Anda membutuhkan kontraksi otot yang lebih sedikit, karena otot tungkai bawah beradaptasi dengan perubahan alas kaki. Setelah itu terjadi, kontraksi otot yang lebih sedikit akan terjadi,” kata Turner.

“Dengan penggunaan jangka panjang Anda mendapatkan pemendekan otot di bagian belakang kaki dan memanjangnya otot di bagian depan kaki. Perubahan-perubahan dalam panjang otot kemudian dapat mengubah kekuatan otot,” jelas Turner.

Laporan IJCP melihat kekuatan pergelangan kaki dan keseimbangan pada wanita yang sedang menjalani pelatihan untuk menjadi pramugari, mengumpulkan data untuk setiap kelas, mahasiswa baru hingga senior, untuk mempertimbangkan pengaruh dari sepatu high heels dari waktu ke waktu.

Turner mengatakan bahwa sepatu high heels dapat menyebabkan masalah karena memaksa kaki ke posisi alami yang tidak stabil. “Pada sneakers atau sepatu datar, kaki diposisikan netral di mana tulang-tulang pergelangan kaki berada di bawah tulang kaki bagian bawah, menciptakan sendi yang lebih stabil dan kemungkinan penurunan cedera,” kata Turner.

“Sepatu high heels juga mengubah cara berjalan, yang pada akhirnya dapat menimbulkan gangguan pada cara berjalan,” tambah Turner.

Dia mengatakan bahwa kerusakan ligamen dan saraf di pergelangan kaki dapat menyebabkan masalah di kaki dan punggung.

“Perubahan di pergelangan kaki menyebabkan otot-otot yang lebih tinggi di kaki dan punggung kehilangan efisiensi dan kekuatan. Ini juga mengubah beban tulang dan pada akhirnya daerah di sekitar lutut harus menyerap beban, sehingga dapat menyebabkan cedera.”

Namun, Turner mengatakan bahwa ada cara untuk meminimalkan risiko cedera. Dia merekomendasikan kombinasi latihan peregangan, kekuatan dan keseimbangan.

Peregangan

Untuk meregangkan otot-otot kaki yang lebih rendah, gunakan handuk untuk menarik kaki Anda ke arah Anda selama 30 detik.

Penguatan

Gunakan theraband untuk memperkuat otot-otot besar dari kaki bagian bawah dan pergelangan kaki. Gunakan theraband untuk menahan pergelangan kaki pada saat mendorong ke atas, ke dalam dan keluar.

Latihan Jari Kaki

Untuk melatih otot-otot kaki yang lebih kecil, taruh benda-benda kecil di lantai dan gunakan jari-jari kaki untuk mengambilnya.

Keseimbangan

Berdiri pada satu tungkai pada satu waktu, tahan posisi selama 30 detik. Hal ini dapat dibuat lebih sulit dengan menutup mata Anda atau berdiri di atas permukaan yang tidak stabil.

Referensi Jurnal :

M.-H. Kim, Y.-T. Choi, Y.-S. Jee, D. Eun, I.-G. Ko, S.-E. Kim, E.-S. Yi, J. Yoo. Reducing the frequency of wearing high-heeled shoes and increasing ankle strength can prevent ankle injury in women. International Journal of Clinical Practice, 2015; DOI: 10.1111/ijcp.12684.

2 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here