terumbu karang, perahu
Ilustrasi.(Credit: A. Venn)

Bhataramedia.com – Lautan kita perlu pengurangan segera dan substansial dari emisi gas rumah kaca antropogenik. Jika itu tidak terjadi, kita dapat melihat dampak yang luas dan sebagian besar tidak dapat diubah pada ekosistem laut. Hal ini terutama akan dirasakan di negara-negara berkembang. Itulah kesimpulan dari tinjauan studi baru yang diterbitkan di jurnal Science.

Pada studi tersebut, tim peneliti dari inisiatif  “Ocean 2015” menilai temuan terbaru mengenai risiko ancaman perubahan iklim untuk lautan dan menunjukkan secara fundamental bagaimana ekosistem laut cenderung berubah jika manusia terus memproduksi gas rumah kaca sebanyak seperti sebelumnya.

Sejak era pra-industri, konsentrasi karbon dioksida di atmosfer telah meningkat 278-400 ppm. Peningkatan 40 persen ini telah menghasilkan perubahan besar-besaran di lautan. “Untuk saat ini, lautan pada dasarnya merupakan lemari es dan tempat penyimpanan karbon dioksida bagi bumi. Misalnya, sejak 1970-an lautan telah menyerap sekitar 93 persen dari panas tambahan yang dihasilkan oleh efek rumah kaca, sangat membantu untuk memperlambat pemanasan planet kita,” jelas Prof. Hans-Otto Portner, rekan penulis studi baru dan seorang peneliti di Alfred Wegener Institute, Helmholtz Centre for Polar and Marine Research.

Namun, lautan juga telah membayar harga yang tinggi. Jauh dibawah 700 meter dari permukaan laut, suhu air telah meningkat. Kondisi ini telah memaksa beberapa spesies bermigrasi hingga 400 kilometer lebih dekat dengan kutub bumi dalam dekade terakhir. Mengingat pengasaman laut yang meningkat di banyak daerah, akan menjadi lebih dan lebih sulit untuk karang dan kerang untuk membentuk kerangka kalsium karbonat mereka.

Di Greenland dan Kutub Utara bagian barat, es mencair pada tingkat yang mengkhawatirkan, berkontribusi terhadap kenaikan permukaan laut. Sebagai hasil dari faktor-faktor ini, proses biologis, fisik dan kimia di ekosistem laut ikut berubah, sehingga akan memiliki konsekuensi yang luas bagi kehidupan laut dan manusia.

Pada studi baru mereka, tim peneliti dari Ocean 2015 menerapkan dua skenario emisi (Skenario 1: Mencapai 2 derajat / Skenario 2 : tingkat emisi saat ini yang terus berlanjut) untuk mengkompilasi temuan utama dari IPCC’s 5thAssessment Report dan literatur profesional terbaru , serta untuk menilai temuan mereka risiko yang berkaitan dengan lautan kita.

“Jika kita dapat berhasil membatasi kenaikan suhu udara ke dua derajat Celsius sepanjang tahun 2100, risiko, terutama untuk karang air hangat dan bivalvia dari lintang rendah hingga menengah, akan menjadi penting. Namun, risiko yang tersisa akan tetap cukup moderat,” jelas penulis Jean-Pierre Gattuso. Namun, dia menambahkan bahwa penurunan yang cepat dan komprehensif dari emisi karbon dioksida akan diperlukan untuk mencapai pilihan ideal ini,.

Jika emisi karbon dioksida tetap pada tingkat saat ini sebanyak 36 miliar ton per tahun (tingkat 2013), situasi akan meningkat secara dramatis. “Jika kita melanjutkan seperti biasa, pada akhir abad ini perubahan akan memukul hampir setiap ekosistem di lautan dan melukai bagi kehidupan laut,” klaim Portner. Hal ini pada gilirannya akan berdampak besar pada semua bidang di mana manusia menggunakan lautan, baik dalam perikanan tangkap, pariwisata atau dalam perlindungan pantai.

Selanjutnya, para peneliti menunjukkan bahwa setiap peningkatan lebih lanjut dalam konsentrasi karbon dioksida di atmosfer, pilihan yang tersedia untuk melindungi, mengadaptasi dan meregenerasi lautan akan berkurang.

Dilansir Alfred Wegener Institute (03/07/2015), pada kesimpulannya para penulis menuliskan : “Lautan menyediakan argumen kuat untuk pengurangan cepat dalam emisi CO2 dan pada akhirnya penarikan CO2 dari atmosfer. Oleh karena itu, perjanjian iklim global baru yang tidak meminimalkan dampak pada lautan tidak akan memadai.”

Pernyataan para peneliti di atas, semuanya ditujukan pada orang-orang yang akan menghadiri konferensi iklim COP21 internasional di Paris bulan Desember ini. Studi mereka menawarkan empat pesan kunci untuk negosiator dan pembuat keputusan yang akan berunding di sana :

  1. Lautan sangat mempengaruhi sistem iklim dan menyediakan layanan penting bagi manusia.
  2. Dampak dari perubahan iklim antropogenik pada spesies laut dan pesisir penting, sudah dapat dilihat hari ini. Banyak spesies tanaman dan hewan ini akan menghadapi risiko yang signifikan dalam beberapa dekade ke depan, bahkan ketika kita telah berhasil mengatasi emisi karbon dioksida.
  3. Kami sangat membutuhkan pengurangan segera dan substansial dari emisi karbon dioksida untuk menghindari perluasan dan semua bahaya yang tidak dapat dipulihkan untuk ekosistem laut dan layanan yang diberikan.
  4. Keempat, seiring peningkatan CO2 di atmosfer, pilihan perlindungan, adaptasi dan perbaikan yang tersedia untuk lautan menjadi lebih sedikit dan kurang efektif, sehingga kemungkinan bentuk-bentuk kehidupan laut dapat untuk beradaptasi dengan perubahan yang cepat sangat minim.

Inisiatif Ocean 2015 diluncurkan untuk memberikan informasi yang luas mengenai masa depan lautan sebagai sumber daya bagi para pengambil keputusan yang berpartisipasi dalam konferensi COP21. Tim peneliti internasional didukung oleh Prince Albert II of Monaco Foundation, Ocean Acidification International Coordination Center of the International Atomic Energy Agency; BNP Paribas Foundation dan Monégasque Association for Ocean Acidification.

Selama beberapa tahun terakhir, publikasi oleh peneliti dari Alfred Wegener Institute, Helmholtz Centre for Polar and Marine Research, telah memberikan kontribusi untuk pengetahuan kita saat ini. Salah satu pertanyaan utama mereka adalah : “Bagaimana perubahan iklim akan mempengaruhi ekosistem di daerah kutub ?.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here