terumbu karang, tali pancing
Tali pancing yang dibuang dapat melukai karang.(Credit: Joleah)

Bhataramedia.com –┬áSebuah peran baru dan penting dari daerah konservasi laut di Great Barrier Reef telah terungkap. Peneliti menemukan bahwa daerah konservasi ini mengurangi prevalensi atau tingkat kejadian penyakit karang.

Sudah dikenal untuk beberapa waktu bahwa daerah konservasi laut penting untuk menjaga dan meningkatkan stok ikan. Namun, ini adalah pertama kalinya bahwa daerah konservasi laut telah terbukti meningkatkan kesehatan karang di Great Barrier Reef.

Para peneliti dari ARC Centre of Excellence for Coral Reef Studies di James Cook University menemukan bahwa tingkat penyakit karang empat kali lebih rendah di dalam laut yang dilindungi (semua kegiatan perikanan dilarang), dibandingkan dengan daerah di luar konservasi.

“Kami mensurvei lebih dari 80.000 karang di sekitar Kepulauan Whitsunday untuk enam penyakit berbeda yang biasa membahayakan terumbu karang di seluruh dunia,” kata penulis utama studi, Dr. Joleah Domba dari Coral CoE.

“Kami menemukan tiga penyakit karang terjadi lebih umum pada terumbu karang di luar area konservasi, terutama pada daerah terumbu karang yang memiliki karang yang luka dan tali pancing yang dibuang di dalam jumlah tinggi.”

Karang yang luka lebih rentan terhadap penyakit. Jaringan yang rusak memberikan lokasi bagi patogen dan parasit dapat menyerang, terutama karena respon imun karang menjadi lebih rendah ketika berusaha untuk menyembuhkan diri dari luka.

Dr. Lamb mengatakan bahwa sekali patogen menginfeksi karang, kehilangan jaringan biasanya menyebar dari titik masuk.

“Ini seperti mendapatkan gangren pada kaki Anda dan tidak ada yang dapat Anda lakukan untuk menghentikannya mempengaruhi kaki Anda dan akhirnya seluruh tubuh Anda.”

“Wabah penyakit dapat menimbulkan banyak jumlah korban, dengan kerugian hingga 95 persen dari tutupan karang pada beberapa terumbu karang di Karibia,” ungkap Dr. Lamb, seperti dilansir ARC Centre of Excellence in Coral Reef Studies (02/06/2015).

Mengingat sulitnya mengidentifikasi patogen yang menyebabkan penyakit karang, para peneliti mengatakan penting untuk memahami kegiatan yang meningkatkan risiko penyakit karang dan melindunginya terhadap pernyakit karang.

Mereka mengatakan buangan tali pancing dan tingkat kerusakan karang, berpotensi dari berbagai kegiatan yang terkait penangkapan ikan, daerah di luar zona larangan di Great Barrier Reef adalah indikator dari jenis kegiatan yang berkontribusi terhadap masalah ini.

“Tali pancing tidak hanya menyebabkan cedera jaringan karang dan kerusakan kerangka, tetapi juga menyediakan permukaan tambahan bagi patogen untuk menginvasi, meningkatkan kapasitas patogen untuk menginfeksi luka yang disebabkan oleh gesekan dengan tali pancing,” kata Dr. Lamb.

Para peneliti berharap temuan mereka dapat mengirimkan pesan yang jelas kepada pengelola terumbu mengenai manfaat daerah lindung laut untuk kesehatan karang.

“Daerah konservasi laut adalah pendekatan yang menjanjikan untuk mengurangi penyakit karang di lokasi di mana konsentrasi atau intensitas usaha perikanan relatif tinggi,” kata Profesor Garry Russ dari Coral CoE.

Profesor Bette Willis, yang juga dari Coral CoE, mengatakan bahwa para ilmuwan saat ini sedang memperluas penelitian mereka untuk memeriksa faktor pendorong lainnya dari penyakit karang.

“Kami telah menunjukkan bahwa ada hubungan kuat antara kerusakan dan penyakit di dalam penelitian ini. Saat ini kami tertarik untuk memahami dan mengelola faktor pendorong potensial lainnya dari penyakit karang yang melibatkan luka atau cedera pada karang, seperti wabah bintang laut mahkota duri (Acanthaster planci), angin siklon dan kegiatan rekreasi seperti penurunan jangkar,” kata Profesor Willis.

Referensi :

Joleah B. Lamb, David H. Williamson, Garry R. Russ, Bette L. Willis. Protected areas mitigate diseases of reef-building corals by reducing damage from fishing. Ecology, 2015; 150422141041004 DOI: 10.1890/14-1952.1.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here