DNA, metilasi
Ilustrasi, DNA

Bhataramedia.com –┬áStudi baru oleh para antropolog dari University of Texas di Austin menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa tanda epigenetik pada DNA dapat dideteksi di dalam sejumlah besar sisa-sisa manusia purba. Hal ini dapat menyebabkan pemahaman lebih lanjut mengenai pengaruh kelaparan dan penyakit di dunia kuno.

Bidang epigenetik melihat modifikasi kimia untuk DNA, yang dikenal sebagai tanda epigenetik, yang mempengaruhi bagaimana gen diekspresikan (diaktifkan atau dinonaktifkan). Beberapa tanda epigenetik tetap ada di sepanjang hidup seseorang, tetapi yang lain dapat ditambahkan atau dihapus di dalam menanggapi faktor lingkungan seperti diet, penyakit dan iklim. Jika modifikasi dibuat untuk DNA sperma atau sel telur, perubahan dapat diwariskan.

“Dengan melihat tanda epigenetik, kita dapat lebih memahami gen apa yang diekspresikan selama hidup seseorang dan bagaimana tekanan lingkungan yang berbeda membentuk sifat fisik dan kesehatan di seluruh generasi,” kata peneliti antropologi UT Austin, Rick Smith, penulis utama studi tersebut.

Studi sebelumnya dari DNA modern melihat orang-orang yang mengalami kelaparan di dalam rahim selama Perang Dunia II, mengungkapkan perubahan epigenetik yang berhubungan dengan diet, pertumbuhan dan metabolisme. Demikian pula, penelitian DNA modern lainnya telah menunjukkan bahwa beberapa tanda epigenetik terkait dengan kanker dan dapat berkontribusi terhadap perkembangan penyakit. Para peneliti mengatakan bahwa menyelidiki tanda epigenetik ini di DNA purba dapat meningkatkan pemahaman mengenai kesehatan masyarakat kuno.

Smith bekerja sama dengan Deborah Bolnick, seorang associate profesor antropologi di UT Austin dan Cara Monroe, seorang antropolog dari Washington State University, untuk mencari tanda epigenetik yang dikenal sebagai metilasi sitosin di dalam sisa 30 manusia kuno dari lima situs arkeologi di Amerika Utara. Sisa-sisa jasad ini berusia antara 230 hingga berumur lebih dari 4.500 tahun. Para peneliti berhasil memulihkan metilasi di dalam 29 sampel, perbaikan dramatis dibandingkan penelitian sebelumnya, kata Smith.

Sebelum penelitian ini, metilasi sitosin telah terdeteksi di sisa-sisa jasad kuno yang terisolasi. Satu Neanderthal dan satu Denisovan dari Siberia, berusia antara 50.000 dan 130.000 tahun; Paleo-Eskimo dari Greenland berusia 4 tahun; dan bison berusia 26.000 tahun dari Kanada. Para peneliti juga telah mengidentifikasi metilasi di dalam sampel barley dari Mesir yang berusia antara 200 dan 2.800 tahun.

Tidak seperti studi DNA kuno sebelumnya, Smith menggunakan teknik yang disebut bisulfite sequencing, metode canggih yang umum digunakan untuk mengukur metilasi di dalam DNA modern. Teknik ini memberikan pengukuran yang lebih tepat. Banyak peneliti berpikir bahwa penggunaan teknik ini tidak akan memberikan hasil bila diterapkan pada DNA purba yang telah terdegradasi, karena akan lebih merusak DNA. Namun, penelitian ini menunjukkan bahwa bisulfite sequencing dapat berhasil bila digunakan pada DNA yang lebih baru baru dan terawetkan dengan lebih baik, kata Smith.

“Dengan mempelajari metilasi DNA kuno dari populasi arkeologi, kita dapat memperoleh wawasan bagaimana lingkungan masa lalu mempengaruhi masyarakat kuno,” kata Bolnick.

“Penelitian masa depan di bidang epigenetik kuno harus membuka jendela baru ke dalam kehidupan dan pengalaman orang-orang yang hidup di masa lalu,” saran Bolnick, seperti dilansir University of Texas at Austin (28/05/2015).

Referensi :

Rick W. A. Smith, Cara Monroe, Deborah A. Bolnick. Detection of Cytosine Methylation in Ancient DNA from Five Native American Populations Using Bisulfite Sequencing. PLOS ONE, 2015; 10 (5): e0125344 DOI: 10.1371/journal.pone.0125344.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here