Bhataramedia.com – Sekelompok ilmuwan yang dipimpin oleh tim dari University of Bristol, Inggris telah mengamati peningkatan mendadak kehilangan es di wilayah Antartika yang sebelumnya stabil. Penelitian ini diterbitkan di jurnal Science.

Menggunakan pengukuran ketinggian lapisan es Antartika yang dibuat oleh satelit, para peneliti menemukan bahwa Semenanjung Antartika bagian Selatan tidak menunjukkan tanda-tanda perubahan hingga 2009. Sekitar 2009, beberapa gletser di sepanjang hamparan pantai yang luas, dengan panjang 750 km, tiba-tiba mulai menumpahkan es ke laut pada tingkat yang hampir konstan sebesar 60 km kubik, atau sekitar 55 triliun liter air, setiap tahunnya.

Hal ini membuat wilayah tersebut menjadi penyumbang terbesar kedua untuk kenaikan permukaan laut di Antartika dan hilangnya es tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti.

Dr. Bert Wouters, seorang Marie Curie Fellow di University of Bristol, yang memimpin penelitian mengatakan : “Untuk saat ini, gletser tersebut menambahkan sekitar 300 km kubik air ke laut. Ini setara dengan volume hampir 350.000 Bangunan Empire State.”

Perubahan tersebut diamati menggunakan satelit CryoSat-2, sebuah misi Badan Antariksa Eropa yang didedikasikan untuk penginderaan lapisan es jarak jauh. Dari ketinggian sekitar 700 km, satelit mengirimkan radar ke Bumi, yang dipantulkan oleh es dan kemudian diterima kembali di satelit. Elevasi permukaan es dapat diambil dengan akurasi yang luar biasa. Dengan menganalisis sekitar 5 tahun dari data, para peneliti menemukan bahwa permukaan es dari beberapa gletser saat ini menurun sebanyak 4 meter setiap tahun.

Hilangnya es di wilayah ini sangat besar sehingga menyebabkan perubahan kecil di dalam medan gravitasi Bumi, yang dapat dideteksi oleh misi satelit lain, Gravity Recovery and Climate Experiment (GRACE).

“Fakta bahwa begitu banyak gletser di sebuah wilayah besar tiba-tiba mulai kehilangan es, datang sebagai kejutan bagi kami. Ini menunjukkan respon yang sangat cepat dari lapisan es. Hanya di dalam beberapa tahun daerah yang dinamis ini sepenuhnya bergeser,” lanjut Dr. Wouters.

Data dari model iklim Antartika menunjukkan bahwa perubahan mendadak tidak dapat dijelaskan oleh perubahan salju atau suhu udara. Sebaliknya, tim menduga hilangnya es secara cepat ini akibat pemanasan lautan.

Banyak gletser di wilayah tersebut menjadi lapisan es yang mengapung di permukaan laut. Mereka bertindak sebagai penopang untuk es yang terhenti di batuan dasar daratan, sehingga memperlambat aliran gletser ke laut. Angin barat yang mengelilingi Antartika telah menjadi lebih kuat di dalam beberapa dekade terakhir, sebagai akibat menanggapi pemanasan iklim dan penipisan ozon. Angin kuat mendorong air hangat dari poleward Southern Ocean, di mana mereka menggerogoti gletser dan lapisan es yang mengambang dari bawah.

Lapisan es di wilayah ini telah kehilangan hampir seperlima dari ketebalannya di dalam dua dekade terakhir, sehingga mengurangi kekuatan penolakan pada gletser. Perhatian utama adalah banyak dari es dari Semenanjung Antartika bagian selatan didasarkan pada batuan dasar di bawah permukaan laut, yang semakin dalam ke arah daratan. Ini berarti bahwa bahkan jika gletser mundur, air hangat akan mengejar mereka ke pedalaman dan lebih banyak mencairkan es.

Dr. Wouters mengatakan : “Tampaknya sekitar tahun 2009, penipisan lapisan es dan mencairnya permukaan gletser melewati ambang kritis yang memicu hilangnya es secara tiba-tiba Namun, dibandingkan dengan daerah lain di Antartika, Semenanjung Selatan agak kurang dipelajari, karena tidak pernah menunjukkan perubahan di masa lalu.

“Untuk menentukan penyebab perubahan, lebih banyak data perlu dikumpulkan. Sebuah pengetahuan rinci mengenai geometri dari lapisan es, topografi dasar laut, ketebalan lapisan es dan aliran kecepatan gletser, sangat penting untuk mengetahui seberapa lama fenomena ini akan berlangsung,” jelas Dr. Wouters, seperti dilansir University of Bristol (21/05/2015).

Referensi :

B. Wouters, A. Martin-Español, V. Helm, T. Flament, J. M. Van Wessem, S. R. M. Ligtenberg, M. R. Van Den Broeke, J. L. Bamber. Dynamic thinning of glaciers on the Southern Antarctic Peninsula. Science, 2015 DOI: 10.1126/science.aaa5727.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here