Bhataramedia.com –┬áBukti baru telah menunjukkan bahwa pemanasan Arktik terkait dengan cuaca buruk di beberapa negara, termasuk Inggris dan Amerika Serikat.

Profesor Edward Hanna dan mahasiswa Ph.D., Richard Hall, dari University of Sheffield’s Department of Geography, merupakan bagian dari kelompok ilmuwan iklim internasional yang menyelidiki hubungan antara perubahan iklim Arktik dan cuaca ekstrim di bagian utara pertengahan garis lintang.

Mereka telah menemukan bahwa sementara masih terlalu dini untuk mengetahui secara pasti apakah Arktik memainkan peran di dalam peristiwa cuaca dingin ekstrim di Inggris tahun 2013/14 dan musim dingin di pesisir timur Amerika baru-baru ini, studi baru ini menambah bukti-bukti yang menghubungkan peningkatan suhu Arktik dengan perubahan pola cuaca di daerah pertengahan garis lintang.

Penelitian ini dipublikasikan di Journal of Climate oleh Profesor James Overland dari National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) dan para penulis dari Amerika Utara, Asia dan Eropa, termasuk Profesor Hanna dan Richard Hall. Penelitian ini melukiskan gambaran dari hubungan yang bervariasi menurut wilayah dan musim.

Suhu Arktik meningkat dua sampai tiga kali lebih cepat daripada suhu di pertengahan garis lintang. Beberapa ilmuwan telah menduga bahwa pemanasan suhu Arktik berkontribusi pada angin barat lemah tingkat atas dan wavier jet stream. Jalur wavier ini kemungkinan telah menyebabkan kondisi cuaca dingin di pesisir timur dan barat Amerika Serikat selama musim dingin baru-baru ini.

Profesor Hanna dan Richard Balai mencatat, peningkatan variabilitas jet stream di musim dingin dan tekanan tinggi di atas Greenland, telah memberikan variabel terhadap musim dingin di Inggris di dalam beberapa tahun terakhir. Ini termasuk badai musim dingin pada 2013/14 yang bisa saja sebagian dipengaruhi oleh perubahan iklim di Arktik.

Profesor Hanna mengatakan: “Pekerjaan kami menyediakan bukti baru yang menggoda, mengenai hubungan antara pemanasan global yang meningkat di garis lintang utara, dengan peristiwa cuaca musim dingin yang ekstrim baru-baru ini di Inggris. Selain itu, memberikan ulasan yang tepat dari banyak literatur terbaru yang muncul di bidang penelitian yang penting ini. Namun, karena sistem iklim sangat kompleks, masih banyak bagian yang hilang dari teka-teki dan masih banyak pekerjaan lebih lanjut perlu dilakukan.”

Profesor Overland, penulis utama, menambahkan : “Kami berada di dalam tahap pra-konsensus dari teori yang menghubungkan pemanasan lanjutan dari Arktik dengan beberapa peristiwa cuaca buruk.”

Sebuah cara untuk memajukan penelitian dari tahap pra-konsensus adalah untuk menyelidiki lebih lanjut pada jet stream dan hubungannya antara menghangatnya Arktik dengan fase negatif dari indeks yang menunjukkan pola dominan tekanan udara permukaan laut di Arktik.

“Kita memerlukan tantangan untuk memajukan kemampuan peramalan cuaca dan prediksi perubahan iklim,” kata Profesor Overland, seperti dilansir University of Sheffield (20/05/2015).

Studi baru pada perubahan Arktik, bersama-sama dengan pengamatan Arktik tambahan akan meningkatkan kemampuan untuk membuat perkiraan pada pertengahan garis lintang. Prediksi ini dapat membantu rencana yang lebih baik bagi jutaan orang di masa depan dan mengambil langkah-langkah untuk menjadi lebih tangguh di dalam menghadapi cuaca ekstrim.

Referensi :

James Overland, Jennifer A. Francis, Richard Hall, Edward Hanna, Seong-Joong Kim, Timo Vihma. The Melting Arctic and Mid-latitude Weather Patterns: Are They Connected? Journal of Climate, 2015; 150514115553004 DOI: 10.1175/JCLI-D-14-00822.1.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here