Bhataramedia.com – Melengkapi diet Mediterania dengan minyak zaitun yang kaya antioksidan atau kacang pohon, dikaitkan dengan peningkatan fungsi kognitif pada orang dewasa yang berusia lebih tua di Spanyol. Namun, penulis memperingatkan bahwa temuan ini masih memerlukan penelitian lebih lanjut. Penelitian ini diterbitkan secara online di JAMA internal Medicine.

Dilansir JAMA Network Journals (11/05/2015), bukti yang muncul menunjukkan hubungan antara kebiasaan makan dan kinerja kognitif. Stres oksidatif (ketidakmampuan tubuh untuk secara tepat mendetoksifikasi sendiri) telah lama dianggap memainkan peran utama di dalam penurunan kognitif. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa mengikuti diet Mediterania dapat berhubungan dengan fungsi kognitif yang lebih baik dan risiko yang lebih rendah dari demensia. Namun, menurut latar belakang studi tersebut, studi observasional yang telah meneliti asosiasi ini memiliki keterbatasan.

Emilio Ros, MD, Ph.D., dari Institut d’Investigacions Biomediques Agustus Pi Sunyer, Rumah Hospital Clinic, Barcelona, and Ciber Fisiopatología de la Obesidad y Nutrición (CIBEROBN), Instituto de Salud Carlos III di Madrid, dan rekan-rekan penulis membandingkan diet Mediterania yang dilengkapi dengan minyak zaitun atau kacang pohon dengan diet kontrol rendah lemak.

Uji klinis yang dilakukan secara acak tersebut, melibatkan 447 relawan yang sehat secara kognitif (223 wanita; usia rata-rata hampir 67 tahun), yang berada pada risiko kardiovaskular tinggi dan terdaftar di dalam Prevencion con Dieta Mediterranea nutrition intervention.

Dari semua peserta, 155 orang ditugaskan untuk melengkapi diet Mediterania dengan satu liter minyak zaitun per minggu; 147 ditugaskan untuk melengkapi diet Mediterania dengan 30 gram campuran kenari, hazelnut dan almond per hari; dan 145 individu ditugaskan untuk mengikuti diet kontrol rendah lemak sebagai pembanding.

Para penulis mengukur perubahan kognitif dari waktu ke waktu dengan tes neuropsikologi dan mereka membangun tiga komposit kognitif untuk memori, frontal (perhatian dan fungsi eksekutif) dan kognisi global. Setelah rata-rata empat tahun intervensi, tes tindak lanjut dilakukan pada 334 peserta.

Pada akhir tindak lanjut, ada 37 kasus gangguan kognitif ringan: 17 (13,4 persen) di dalam kelompok diet Mediterania yang ditambah minyak zaitun; delapan (7,1 persen) di dalam kelompok diet Mediterania yang ditambah kacang pohon; dan 12 (12,6 persen) pada kelompok kontrol rendah lemak. Tidak ada kasus yang demensia didokumentasikan pada pasien yang menyelesaikan studi tindak lanjut.

Studi ini menemukan bahwa individu yang ditugaskan untuk diet kontrol rendah lemak memiliki penurunan yang signifikan dari standar di dalam semua komposit fungsi kognitif. Dibandingkan dengan kelompok kontrol, komposit memori meningkat secara signifikan di dalam kelompok diet Mediterania yang ditambah kacang pohon, sementara frontal dan komposit kognisi global meenunjukkan perbaikan di dalam kelompok diet Mediterania yang ditambah minyak zaitun.

“Hasil penelitian kami menunjukkan bahwa di dalam populasi yang lebih tua, diet Mediterania dilengkapi dengan minyak zaitun atau kacang pohon dapat melawan penurunan kognitif yang berkaitan dengan usia. Kurangnya pengobatan yang efektif untuk penurunan kognitif dan demensia membutuhkan strategi pencegahan untuk menunda onset dan meminimalkan dampak dari kondisi yang menghancurkan ini. Temuan mengenai diet Mediterania ini mendorong perlunya penyelidikan lebih lanjut,” kata peneliti.

Referensi :

Cinta Valls-Pedret, Aleix Sala-Vila, Mercè Serra-Mir, Dolores Corella, Rafael de la Torre, Miguel Ángel Martínez-González, Elena H. Martínez-Lapiscina, Montserrat Fitó, Ana Pérez-Heras, Jordi Salas-Salvadó, Ramon Estruch, Emilio Ros. Mediterranean Diet and Age-Related Cognitive Decline. JAMA Internal Medicine, 2015; DOI: 10.1001/jamainternmed.2015.1668.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here