Bhataramedia.com – Paparan pasif pemutih di lingkungan rumah terkait dengan tingkat infeksi pernafasan yang lebih tinggi pada anak dan infeksi lainnya. Hal ini ditunjukkan melalui penelitian yang dipublikasikan secara online di Occupational & Environmental Medicine.

Meskipun moderat, hasil penelitian ini menjadi perhatian kesehatan masyarakat, mengingat meluasnya penggunaan pemutih di rumah, kata para peneliti, yang menyerukan penelitian lebih lanjut dan rinci di bidang ini.

Para peneliti melihat dampak potensial dari paparan pemutih di rumah, di antara lebih dari 9000 anak-anak antara usia 6 dan 12 tahun, yang bersekolah pada 19 sekolah di Utrecht, Belanda; 17 sekolah di Finlandia Tengah dan Timu; dan 18 sekolah di Barcelona, Spanyol.

Orang tua mereka diminta untuk mengisi kuesioner mengenai jumlah dan frekuensi infeksi flu, tonsilitis, sinusitis, bronkitis, otitis dan pneumonia pada anak-anak mereka, di dalam jangka waktu 12 bulan sebelumnya. Mereka kemudian ditanya apakah mereka menggunakan pemutih untuk membersihkan rumah mereka setidaknya sekali seminggu.

Pemutih umum digunakan di Spanyol (72% responden) dan sangat jarang digunakan (7%) di Finlandia. Selain itu, semua sekolah di Spanyol dibersihkan dengan pemutih, sedangkan sekolah di Finlandia tidak.

Setelah memperhitungkan faktor-faktor yang berpengaruh, seperti merokok pasif di rumah, pendidikan orang tua, kehadiran jamur yang ada di rumah tangga dan penggunaan pemutih untuk membersihkan lingkungan sekolah, temuan menunjukkan bahwa jumlah dan frekuensi infeksi lebih tinggi di antara anak-anak yang orang tuanya secara teratur menggunakan pemutih untuk membersihkan rumah di ketiga negara.

Perbedaan tersebut sangat signifikan secara statistik untuk flu, amandel dan infeksi.

Risiko satu episode flu pada tahun sebelumnya adalah 20% lebih tinggi dan tonsilitis berulang yang 35% lebih tinggi, di antara anak-anak yang orang tuanya menggunakan pemutih untuk membersihkan rumah.

Demikian pula, risiko infeksi berulang sekitar 18% lebih tinggi di antara anak-anak yang orang tuanya secara teratur menggunakan pemutih.

Penelitian ini merupakan studi observasional, sehingga tidak ada kesimpulan pasti dapat ditarik mengenai sebab dan akibat. Selain itu, penulis menyoroti beberapa peringatan untuk penelitian mereka.

Misalnya, mereka tidak memiliki informasi mengenai penggunaan produk pembersih lainnya yang digunakan di rumah, dan hanya informasi dasar yang dikumpulkan pada penggunaan pemutih di rumah, sehingga sulit untuk membedakan antara tingkat eksposur.

Namun, mereka mengatakan bahwa temuan tersebut mendukung penelitian lainnya yang menunjukkan hubungan antara produk pembersih dan gejala pernafasan dan peradangan.

Dilansir BMJ (02/04/2015), mereka menambahkan: “Tingginya frekuensi penggunaan produk pembersih disinfektan, yang disebabkan oleh keyakinan yang keliru dan diperkuat oleh iklan, yang menyatakan bahwa rumah kita harus bebas dari mikroba, membuat efek moderat yang dilaporkan di dalam penelitian kami menjadi masalah kesehatan masyarakat.”

Mereka menyarankan bahwa sifat iritan senyawa volatil atau udara yang dihasilkan selama proses pembersihan dapat merusak lapisan sel paru-paru, memicu peradangan dan membuatnya infeksi lebih mudah untuk kembali terjadi. Pemutih dapat juga berpotensi menekan sistem kekebalan tubuh, kata mereka.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here