Bhataramedia.com –¬†Pengukuran tekanan darah yang akurat merupakan dasar diagnosis dini gangguan hipertensi pada kehamilan. Hal ini berdasarkan ulasan yang diterbitkan tanggal 1 April 2015, di The Obstetrician & Gynaecologist (TOG).

Diagnosis dan pengelolaan hipertensi pada kehamilan, serta perdarahan obstetrik, sepsis dan aborsi yang aman, dipandu sebagian oleh pengukuran tekanan darah. Kondisi-kondisi ini memberikan kontribusi lebih dari setengah pada semua kematian ibu secara global, sehingga akurasi pengukuran tekanan darah sangat penting, ulasan tersebut menyimpulkan.

Dilansir Wiley (02/04/2015), ulasan tersebut menjelaskan bahwa pemantauan tekanan darah adalah tes skrining yang paling penting dan sering di dalam periode antenatal dan harus dilakukan oleh asisten kesehatan, bidan, dokter umum dan dokter kandungan pada semua wanita secara teratur. Tinjauan ini juga mengidentifikasi berbagai faktor yang saat ini menyebabkan ketidakakuratan dalam pengukuran tekanan darah, termasuk teknik yang buruk dan kurangnya pelatihan, serta menunjukkan bahwa metode tertentu kemungkinan meremehkan tekanan darah di pre-eclampsia (gangguan kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi dan sejumlah besar protein di dalam urin).

Sembilan puluh sembilan persen kematian ibu terjadi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Faktor-faktor tersebut termasuk :

  1. Kurangnya akses ke perangkat tekanan darah yang murah dan mudah digunakan,
  2. Risiko yang lebih besar dari kematian serta morbiditas maternal dan perinatal sekunder untuk pre-eclampsia dan shock.
  3. Perawatan standar yang sebagian besar mengarah ke kematian ibu.

Semua hal tersebut sering terjadi sebagai akibat rendahnya respon yang akurat mengenai hipertensi dan perlunya pengobatan.

Selain itu, akurasi pengukuran tekanan darah berdampak pada hasil klinis maternal dan perinatal, sebagaimana ditekankan di dalam laporan UK Confidential Enquiries Into Maternal Deaths 2006-2008. Laporan ini menemukan bahwa alasan yang paling umum untuk perawatan standar di dalam kematian sekunder untuk pre-eclampsia / eclampsia adalah kegagalan untuk mengenali dan mengobati hipertensi. Laporan yang sama juga menunjukkan bahwa mayoritas kematian ibu dapat dihindari jika tanda-tanda peringatan dini dari gangguan yang akan datang telah dikenali dan dapat bertindak lebih cepat, termasuk sebagai hasil pengukuran tekanan darah yang akurat.

Tekanan arah juga penting di dalam mendeteksi kompromi hemodinamik, yaitu apa pun yang dapat mencegah aliran darah yang normal, seperti perdarahan dan manajemen shock pada kehamilan. Perdarahan obstetrik, sepsis terkait kehamilan dan terminasi yang tidak aman dari kehamilan merupakan kontributor utama sekitar 46% dari kematian ibu di seluruh dunia dan semuanya dapat hadir dengan tanda-tanda dan gejala shock.

Ulasan ini menetapkan sejumlah cara, dimana profesional kesehatan dapat memastikan bahwa pengukuran tekanan darah yang mereka lakukan lebih akurat. Hal ini menyoroti keterbatasan bukti yang ada saat ini mengenai penggunaan tanda-tanda vital di dalam diagnosis dan manajemen shock ibu. Ulasan ini  mendorong untung perancangan studi klinis dan uji coba yang lebih baik untuk intervensi wanita dengan hipertensi di dalam kehamilan. Dia mengatakan bahwa penelitian juga harus fokus untuk menentukan prediktor-prediktor tanda vital penting yang optimal dan ambang batas dari prediksi ini untuk memandu penilaian shock obstetrik.

Andrew H Shennan, Profesor Obstetrik di Women’s Health Academic Centre, London dan rekan penulis ulasan mengatakan:

“Ada beberapa hal yang dokter dapat lakukan untuk meningkatkan akurasi pengukuran tekanan darah mereka, seperti menjadi lebih sadar akan keuntungan dan kerugian dari berbagai perangkat yang tersedia, memiliki kepercayaan diri untuk meningkatkan kekhawatiran mengenai perangkat yang akurat untuk digunakan di dalam kehamilan dan memperbaiki teknik buruk yang telah mereka amati.”

Jason Waugh, TOG Editor-In-Chief menambahkan:

“Seperti yang ditunjukkan ulasan ini, kemampuan untuk mengukur tekanan darah secara akurat merupakan keterampilan yang sangat diperlukan untuk dokter kandungan, bidan dan petugas kesehatan lainnya, terlepas dari pengaturan, untuk mencegah morbiditas dan kematian ibu dan perinatal, baik di Inggris dan di seluruh dunia. Ulasan ini sangat membantu dokter untuk melakukan segala sesuatu yang mereka dapat untuk memastikan bahwa pengukuran tekanan darah mereka akurat.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here