Bhataramedia.com – Suatu uji klinis tahap awal vaksin Ebola eksperimental yang dilakukan di National Institutes of Health (NIH) dan Walter Reed Army Institute of Research (WRAIR) menemukan bahwa vaksin, yang disebut VSV-ZEBOV, aman dan menimbulkan respon antibodi yang kuat di semua 40 orang dewasa sehat yang menerimanya.

Efek samping yang paling umum adalah nyeri di tempat suntikan dan demam sementara yang muncul dan selesai di dalam waktu 12 sampai 36 jam setelah vaksinasi. Laporan yang menggambarkan hasil awal dari studi NIH-WRAIR tersebut kemarin muncul di The New England Journal of Medicine. Kandidat vaksin, VSV-ZEBOV, adalah salah satu dari dua vaksin Ebola eksperimental yang sekarang sedang diuji di dalam fase uji klinis 2/3 PREVAIL yang melibatkan relawan di Liberia.

“Wabah Ebola yang sedang berlangsung di Afrika Barat belum pernah terjadi sebelumnya di dalam hal lingkup dan durasi,” kata Anthony Fauci S., M.D., direktur National Institute of Allergy and Infectious Diseases (NIAID), bagian dari NIH. “Wabah ini perlahan-lahan terkendali, berkat upaya multinasional yang luar biasa di negara-negara yang terkena dampak. Namun, masih belum ada terapi khusus yang berlisensi atau vaksin untuk Ebola. Sampai vaksin yang aman dan efektif tersedia, dunia akan terus mengalami kurangnya persiapan untuk wabah Ebola berikutnya. ”

Para ilmuwan di Public Health Agency of Canada telah mengembangkan kandidat vaksin tersebut. Vaksin ini dilisensikan kepada NewLink Genetika Corp of Ames, Iowa, sebuah perusahaan yang bekerja sama dengan Merck & Co. Inc., dari Kenilworth, New Jersey, yang bertanggung jawab untuk memajukan vaksin ini terhadap persetujuan peraturan. Vaksin yang sedang diteliti ini, didasarkan pada virus vesikular stomatitis (VSV) yang direkayasa secara genetika dan telah dilemahkan, virus ini terutama mempengaruhi ternak. Di dalam vaksin yang diteliti, gen untuk protein VSV diganti dengan segmen gen dari protein kunci di dalam virus Ebola spesies Zaire. Vaksin tidak mengandung seluruh virus Ebola dan oleh karena itu tidak dapat menginfeksi orang yang divaksinasi dengan Ebola.

Laporan baru merangkum hasil dari 52 relawan yang pertama terdaftar dalam penelitian ini: 26 di Klinik Pusat NIH di Bethesda, Maryland dan 26 di klinik WRAIR di Silver Spring, Maryland. Enam relawan di setiap lokasi menerima suntikan plasebo larutan garam dan sisanya 40 menerima vaksin eksperimental dari dua dosis yang berbeda (2 x107 atau 3×106  pada 20 relawan di setiap lokasi). UJi yang dilakukan NIH dipimpin oleh peneliti NIAID, Richard T. Davey, Jr, M.D. dan John H. Beigel, M.D., sementara Jason A. Regules, M.D., dan Stephen J. Thomas, M.D., memimpin iji coba di WRAIR.

Kemampuan kandidat vaksin untuk merangsang respon kekebalan tubuh dinilai dengan sampel darah relawan di beberapa titik waktu setelah penyuntikan. Jadwal pengambilan sampel darah berbeda antara dua lokasi uji coba. Dari semua relawan yang diuji pada 14 hari setelah penyuntikan, 93 persen (26 dari 28) dari yang yang telah menerima vaksin mengembangkan antibodi terhadap virus Ebola spesies Zaire. Antibodi terdeteksi di sisa 14 relawan yang telah menerima vaksin pada 28 hari setelah penyuntikan. Respon antibodi sekitar tiga kali lipat lebih besar pada mereka yang menerima vaksin dosis tinggi. Informasi ini tersedia bagi para perancang uji coba PREVAIL dan digunakan untuk memandu keputusan untuk menggunakan VSV-ZEBOV pada dosis yang lebih tinggi di dalam uji coba tersebut.

“Produksi tinggi antibodi yang tergantung dosis setelah injeksi tunggal dan profil keamanan yang menguntungkan secara keseluruhan, membuat VSV-ZEBOV menjadi kandidat yang menjanjikan dan kemungkinan sangat berguna untuk mengintervensi wabah Ebola,” kata Dr. Davey, seperti dilansir NIH/National Institute of Allergy and Infectious Diseases (01/04/2015).

Para relawan telah mentoleransi vaksin dengan baik. Tiga puluh persen (12 dari 40) dari mereka yang menerima vaksin mengalami demam ringan atau sedang; pada semua relawan kecuali satu kasus, demam muncul dan selesai di dalam waktu 24 jam dari vaksinasi. Vaksin VSV-ZEBOV terbuat dari VSV hidup yang telah dilemahkan dan rendahnya durasi demam setelah imunisasi dengan vaksin virus hidup sangat tidak terduga.

Beberapa relawan di dalam studi terpisah yang dilakukan di Swiss dilaporkan mengalami arthritis (nyeri sendi) yang dimulai pada minggu kedua setelah vaksinasi. Oleh karena itu, relawan di dalam penelitian NIH-WRAIR secara khusus bertanya mengenai gejala arthritis tersebut. Namun, tidak ada kejadian arthritis yang dilaporkan oleh semua relawan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here