Beranda Environment Bahan Organik Tanah Rentan Terhadap Perubahan Iklim

Bahan Organik Tanah Rentan Terhadap Perubahan Iklim

karbon tanah, peneliti
Para peneliti mengambil sampel tanahi di Pendleton Research Station (Columbia Basin Agricultural Research Center, OSU). Marco Keiluweit dari Oregon State University (di dalam lubang) mengambil sampel tanah dan dibantu oleh kolaboratornya, Jeremy Bougoure dan Jennifer Pett-Ridge dari Lawrence Livermore National Laboratory.(Credit: Markus Kleber)

Bhataramedia.com – Bahan organik tanah, yang telah lama dianggap sebagai gudang semi permanen untuk karbon kuno, kemungkinan jauh lebih rentan terhadap perubahan iklim daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Tanaman langsung mengirim antara 40 persen dan 60 persen karbon hasil fotosintesis menuju akar dan kebanyakan karbon ini dikeluarkan, kemudian diambil oleh mikroorganisme tanah. Konsentrasi tinggi karbon dioksida (CO2) di atmosfer diperkirakan akan meningkatkan kuantitas dan mengubah komposisi sekresi akar yang dilepaskan ke dalam tanah.

Di dalam penelitian baru yang diterbitkan di jurnal Nature Climate Change edisi 30 Maret, ilmuwan Lawrence Livermore dan kolaboratornya menemukan bahwa sekresi akar yang paling umum, asam oksalat, dapat meningkatkan kehilangan karbon tanah dengan mekanisme konvensional, yaitu dengan membebaskan senyawa organik dari asosiasi pelindung dengan mineral.

Sekresi akar yang disebabkan hilangnya karbon tanah pada umumnya dikaitkan dengan “priming”, peningkatan jangka pendek di dalam mineralisasi mikroba pada karbon tanah sebagai hasil dari input karbon segar ke dalam tanah.

DOE/Lawrence Livermore National Laboratory (31/03/2015), penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa perubahan iklim meningkatkan sekresi akar senyawa organik di dalam tanah. Studi terbaru ini menunjukkan bahwa peningkatan input sekresi akar dapat menyebabkan kerugian bersih dari karbon tanah. Stimulasi mineralisasi karbon oleh mikroba, atau “priming,” secara umum dijelaskan oleh konsep ‘cometabolism’, yaitu bahwa sekresi akar memberikan pasokan energi secara biologis untuk dekomposisi karbon tanah.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa mekanisme alternatif dapat menyebabkan hilangnya karbon, baik dengan besaran sama atau lebih besar,” kata Jennifer Pett-Ridge, seorang ilmuwan LLNL dan salah satu penulis di atas kertas.

“Dengan meningkatkan akses mikroba untuk senyawa yang sebelumnya dilindungi oleh mineral, beberapa sekresi akar mempromosikan mekanisme tidak langsung dari percepatan kehilangan karbon, lebih dari sekedar meningkatkan pasokan substrat yang lebih menguntungkan,” kata Jennifer.

“Hasil kami memberikan wawasan baru ke dalam mekanisme biotik-abiotik yang mendasari fenomena ‘priming’ dan menantang asumsi bahwa karbon yang terkait mineral terlindungi dari siklus mikroba selama rentang waktu milenium,” katanya.

“Studi kami mengungkapkan mekanisme ‘priming’ yang tergantung iklim, dimana sekresi tanaman melawan asosiasi mineral-organik pelindung yang kuat dan memfasilitasi hilangnya karbon dari sistem tanah, “kata Pett-Ridge. “Jika tingkat sekresi akar merespon perubahan iklim seperti yang diperkirakan, konsentrasi CO2 tinggi kemungkinan tidak hanya merangsang sekresi, tetapi juga dapat mengubah komposisi senyawa sekresi yang dilepaskan ke tanah, serta meningkatkan mobilisasi logam dan bahan organik di zona perakaran.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here