Beranda Headlines Radiologi Intervensi Tawarkan Pengobatan Baru untuk Pembesaran Prostat

Radiologi Intervensi Tawarkan Pengobatan Baru untuk Pembesaran Prostat

1564
pengobatan, laboratorium
Ilustrasi.

Bhataramedia.com – Pria dengan benign prostatic hyperplasia (BPH), suatu kondisi pembesaran prostat tetapi bukan kanker, memiliki pilihan pengobatan baru yang kurang invasif dan memiliki lebih sedikit komplikasi dibandingkan pengobatan invasif minimal lainnya, seperti reseksi transurethral pada prostat dan operasi. Hal ini berdasarkan penelitian yang dipresentasikan di Pertemuan Ilmiah Tahunan Society of Interventional Radiology (SIR).

Melalui penggunaan pengobatan radiologi intervensi yang dikenal sebagai embolisasi arteri prostat (EAP), dokter dapat memperbaiki gejala-gejala pada pasien, terlepas dari ukuran BPH sebelum pengobatan.

“Seiring bergeraknya perawatan kesehatan menuju perawatan yang lebih berpusat pada pasien, sangat penting bahwa ahli radiologi intervensional, bekerja sama dengan urolog, mampu menyediakan pasien BPH dengan prosedur rawat jalan yang relatif tanpa rasa sakit,” kata Sandeep Bagla, M.D., peneliti utama studi tersebut dan ahli radiologi intervensi di Inova Alexandria Hospital, Virginia.

“Pengobatan yang inovatif ini menawarkan risiko yang lebih kecil, sedikit rasa sakit dan waktu pemulihan yang cepat dibandingkan operasi konvensional. Kami berharap bahwa penelitian lebih lanjut akan mengkonfirmasi pengobatan ini untuk menjadi terapi yang efektif untuk BPH,” tambahnya.

Bagla dan timnya meneliti kasus dari 78 pasien BPH yang menjalani embolisasi arteri prostat, sebagai bagian dari latihan rutin dokter . Pasien dikelompokkan menjadi tiga kelompok analisis yang berbeda berdasarkan ukuran pembesaran prostat: kurang dari 50 sentimeter kubik, antara 50-80 sentimeter kubik dan lebih besar dari 80 sentimeter kubik. Para peneliti mengevaluasi efektivitas PAE terhadap pasien pada satu, tiga dan enam bulan setelah pengobatan.

Sembilan puluh enam persen kasus (75 dari 78) dianggap secara teknis berhasil, dengan kedua pembuluh darah yang menuju ke pembesaran prostat diblokir oleh perlakuan EAP. Para peneliti menemukan perbaikan gejala dan kualitas hidup meningkat secara signifikan pada ketiga kelompok pasien. Mereka melakukan pengukuran dengan menggunakan American Urological Association Symptom Index. Ketika membandingkan masing-masing kelompok, juga tidak ada perbedaan di dalam hasil. Melalui International Index of Erectile Function, pasien juga tidak melaporkan perubahan di dalam fungsi seksual mereka. Bagla mengatakan bahwa tingkat efek samping yang rendah ini terjadi karena EAP dilakukan melalui arteri femoral, dibandingkan perlakuan lainnya yang masuk melalui uretra atau penis.

“Banyak pria memiliki benign prostatic hyperplasia yang tidak dapat diobati dengan metode tradisional, seperti ketika BPH lebih kecil dari 50 sentimeter kubik atau lebih besar dari 80 sentimeter kubik,” kata Bagla.

“Embolisasi arteri prostat menawarkan pengobatan yang efektif bagi pasien, sehingga mengakibatkan penurunan risiko perdarahan, inkontinensia urin atau impotensi, dibandingkan dengan terapi BPH lainnya, serta menawarkan kualitas hidup yang lebih baik,” tambahnya, seperti dilansir Society Of Interventional Radiology (02/03/2015).

“Sementara data dari penelitian ini terus menunjukkan perbaikan gejala selama enam bulan setelah pengobatan, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menunjukkan keberhasilan pada waktu satu tahun dan seterusnya,” tambah Bagla. Dia juga berpendapat bahwa penelitian tambahan harus dilakukan untuk membandingkan keamanan dan efektivitas EAP dengan perawatan BPH lainnya yang biasa dilakukan.

Menurut Bagla, BPH mempengaruhi lebih dari 50 persen pria usia 60 tahun atau lebih tua di Amerika Serikat, serta lebih dari 80 persen pria berusia 80 tahun atau lebih.

Di dalam embolisasi arteri prostat, kateter dimasukkan ke dalam arteri femoral dan dipandu ke arteri prostat pada kedua sisi kelenjar yang membesar. Setelah ditempatkan di sebelah prostat, bola mikroskopis dikirim untuk memblokir aliran darah, sehingga menyebabkan prostat menyusut. EAP secara teknis sangat menantang, kata Bagla. Ahli radiologi intervensional adalah spesialis yang paling cocok untuk kinerja EAP, mengingat pengetahuan mereka mengenai anatomi arteri, pengalaman dengan teknik mikrokateter dan keahlian di dalam prosedur embolisasi lainnya. Dia juga mencatat bahwa SIR mendukung kinerja penelitian klinis berkualitas tinggi untuk memperluas jumlah pasien yang diteliti, memperpanjang durasi tindak lanjut dan untuk membandingkan prosedur PAE terhadap terapi bedah yang sudah ada.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here