Bhataramedia.com – Didasari adanya jutaan orang Amerika yang memutuskan untuk hidup sehat pada tahun 2015, penelitian dari University of Missouri School of Medicine menunjukkan betapa pentingnya aktivitas fisik sehari-hari secara rutin. Para peneliti menemukan bahwa mengurangi aktivitas fisik harian bahkan untuk beberapa hari dapat menyebabkan penurunan fungsi lapisan dalam pembuluh darah di kaki subyek remaja dan sehat, dan pada akhirnya menyebabkan disfungsi vaskular yang dapat memiliki efek berkepanjangan.

Paul Fadel, profesor farmakologi medis dan fisiologi, dan John Thyfault, profesor nutrisi dan olahraga fisiologi, juga menemukan bahwa disfungsi vaskular yang disebabkan oleh tidak melakukan aktivitas fisik selama 5 hari, ternyata memerlukan aktivitas fisik lebih dari satu hari dan mengambil setidaknya 10.000 langkah per hari untuk memperbaiki kondisi tersebut.

“Kita mengetahui bahwa konsekuensi negatif dari tidak terlibat dalam aktivitas fisik dapat dibalik atau diperbaiki,” kata Fadel. “Ada banyak data yang menunjukkan bahwa pada setiap tahapan penyakit, dan setiap saat dalam hidup Anda, Anda bisa mendapatkan aktivitas fisik dan hal ini dapat memperpanjang hidup Anda. Namun, kami menemukan bahwa melewatkan hanya lima hari aktivitas fisik dapat menyebabkan kerusakan pembuluh darah di kaki, dimana hal ini memerlukan waktu yang lama untuk memperbaikinya. ” Tambahnya seperti dilansir¬†University of Missouri-Columbia (30/122014).

“Ketidakaktifan biasanya akan menyebabkan orang-orang mengalami kelebihan berat badan dan obesitas,” kata Fadel. “Langkah selanjutnya setelah itu adalah resistensi insulin yang menyebabkan diabetes tipe 2 dan penyakit kardiovaskular.”

Menurut Centers for Disease Control and Prevention, lebih dari 29 juta orang Amerika mengidap diabetes. Angka itu diperkirakan akan terus meningkat dimana CDC memperkirakan bahwa sepertiga dari orang yang lahir setelah tahun 2000 akan mengidap diabetes tipe 2 dalam hidup mereka.

“Pengobatan terbaik adalah berupaya menjadi lebih aktif, dan penelitian kami berupaya mengetahui hasil terhadap konsep CDC tersebut,” kata Fadel. “Jika Anda tidak menyadari betapa berbahaya duduk-duduk sepanjang hari dan tidak melakukan aktivitas apapun untuk kesehatan Anda, ini membuktikan hal itu benar.” Tambah Fadel.

Para peneliti mempelajari efek awal pembuluh darah tubuh ketika seseorang transisi dari aktivitas fisik sehari-hari berintensitas tinggi, seperti 10.000 atau lebih langkah per hari, ke aktivitas fisik harian yang rendah, kurang dari 5.000 langkah per hari. Lima ribu langkah ini rata-rata nasional, tetapi hanya setengah dari rekomendasi harian dari US Surgeon General. Para peneliti menemukan bahwa perubahan intensitas aktivitas fisik setiap hari dari tinggi ke rendah selama lima hari dapat menurunkan fungsi dari lapisan dalam pembuluh darah di kaki.

“Kerugian yang kita lihat hanya dalam waktu lima hari itu cukup mencolok,” kata Fadel. “Hal ini menunjukkan betapa rentan sistem vaskular terhadap ketidak-aktivitas fisik.” Tambahnya.

Selama beberapa tahun, Fadel dan Thyfault telah mempelajari aktivitas dan kontrol glikemik serta bagaimana aktivitas fisik mempengaruhi aliran darah dan fungsi pembuluh darah melalui tubuh. Penurunan fungsi pembuluh darah telah ditunjukkan dalam studi sebelumnya dan dihubungkan dengan kematian kardiovaskular awal dan hipertensi. Saat ini, penelitian ini menunjukkan bahwa bahkan periode akut aktif lima hari dapat mengubah ukuran yang sudah diketahui penting untuk kesehatan jantung jangka panjang. Juga, meskipun respon aliran darah terhadap konsumsi glukosa tidak terpengaruh oleh lima hari tidak aktif, namun gangguan pada kontrol glikemik dan sensitivitas insulin juga merupakan konsekuensi dari penurunan aktivitas fisik sehari-hari.

Perhitungan tahapan dan aktivitas fisik sehari-hari berbeda dari latihan yang ditetapkan, seperti berolahraga di gym. Meskipun demikian, ada manfaat yang signifikan dari latihan yang ditetapkan. Riset Thyfault dan Fadel ini didasarkan pada aktivitas moderat per hari selama 30 menit.

“Kita perlu mengajar dan menjelaskan kepada orang-orang tentang fisiologi tubuh mereka dan fisiologi proses penyakit dan membantu mereka memahami bahwa tidak aktif memainkan peran mendasar dalam proses pembentukan penyakit,” kata Thyfault. “Kemudian kita memberi mereka alat pemantau, seperti pedometer, untuk memantau dan membantu mereka mencapai aktivitas fisik yang lebih tinggi sehingga mereka mulai melihat dan merasakan peningkatan kesehatan.

Studi ini adalah bukti yang kita butuhkan untuk membuat orang memahami bahwa aktivitas mereka setiap hari berperan dalam mereka kesehatan, dan kesehatan mereka tidak hanya tentang masalah berat badan dan bagaimana mereka melihat di cermin. ”

Penelitian ini dipublikasikan pada bulan September di Medicine and Science in Sports and Exercise.

Referensi Jurnal :

Leryn J Reynolds, Daniel P Credeur, Seth W Holwerda, Heather J Leidy, Paul J Fadel, John P Thyfault. Acute Inactivity Impairs Glycemic Control but Not Blood Flow to Glucose Ingestion. Medicine & Science in Sports & Exercise, 2014; 1 DOI: 10.1249/MSS.0000000000000508.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here