Bhataramedia.com – Untuk membantu mencegah kanker, makanlah berbagai macam makanan kaya nutrisi yang melindungi sel-sel tubuh Anda dari kerusakan. Seperti dilansir JoyBauer.com, berikut ini adalah daftar dan penjelasannya.

Grapefruit (jeruk Keprok)

Vitamin C, antioksidan yang ditemukan di dalam banyak buah-buahan dan sayuran seperti jeruk keprok, orange, paprika, dan brokoli, membantu untuk mencegah pembentukan senyawa nitrogen penyebab kanker. Diet tinggi vitamin C telah dikaitkan dengan penurunan risiko kanker perut, usus besar, esofagus, kandung kemih, payudara, dan leher rahim. Hasil ini khusus untuk makanan kaya vitamin C, bukan suplemen yang tampaknya kurang dapat diandalkan. Jadi pastikan adanya tumpukan buah-buahan dan sayuran di piring Anda, makanan tersebut sangat baik untuk tubuh Anda!

Kacang tanah dan selai kacang tanah

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi makanan kaya vitamin E mengurangi risiko kanker perut, usus besar, paru-paru, hati, dan kanker lainnya. Anda disarankan untuk menambahkan makanan kaya vitamin E seperti kacang, selai kacang, almond, mentega almond, dan biji bunga matahari untuk diet Anda. Makanan ini akan membantu menjaga pertahanan sel Anda tetap kuat. Oleskan satu sendok makan selai kacang atau mentega almond pada sepotong roti panggang gandum untuk melawan kanker dengan vitamin E.

Buah buni (berry)

Dari semua buah-buahan dan sayuran yang diteliti, buah buni menduduki peringkat yang paling mungkin untuk mengurangi risiko kanker. Raspberry, blueberry, dan cranberry khususnya telah menunjukkan potensi yang sangat menjanjikan untuk membantu mencegah kanker. Sebuah antioksidan yang disebut pterostilbene, ditemukan dalam jumlah tinggi di dalam blueberry. Antioksidan ini memiliki sifat melawan kanker dan cranberry mengandung sejumlah besar bahan kimia alami yang melawan kanker. Hewan laboratorium diberi makan raspberry hitam mengalami penurunan 60 persen pada tumor kerongkongan dan pengurangan 80 persen pada tumor usus besar.

Ubi Jalar (ketela rambat)

Beta-karoten merupakan salah satu antioksidan yang kuat. Penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang makan diet tinggi beta-karoten memiliki penurunan risiko kanker, terutama paru-paru, usus besar, dan perut. Beta-karoten ditemukan terutama dalam sayuran jeruk dan sayuran hijau. Pada wanita premenopause, salah satu studi menemukan bahwa makan banyak sayuran yang termasuk beta-karoten, folat, vitamin C, dan serat, seperti ubi jalar, mengurangi risiko kanker payudara hingga 50 % atau setengah.

Salmon liar

Kadar vitamin D yang rendah telah dikaitkan dengan beberapa kanker, termasuk kanker usus besar dan payudara. Para ilmuwan berteori bahwa vitamin D dapat membantu menghambat perkembangan pembuluh darah yang memberi makan tumor yang sedang tumbuh dan membantu menghentikan proliferasi sel kanker dan prakanker. Untuk menvukupi kebutuhan dasar Anda,disarankan mengkonsumsi banyak makanan kaya vitamin D, seperti salmon liar, dan memilih produk susu yang diperkaya vitamin D, seperti susu dan yogurt. Karena begitu sedikit makanan menyediakan vitamin D, Anda harus mempertimbangkan multivitamin harian atau suplemen terpisah yang menyediakan 800 sampai 1.000 IU vitamin D3 (cholecalciferol, bentuk yang paling efektif).

Ground Flaxseed

Asam lemak omega-3 dapat membantu mencegah kanker dengan menghambat proliferasi sel kanker dan mengganggu tahapan penting pada pertumbuhan tumor. Asam lemak omega 3 juga membantu mengurangi peradangan, yang berarti secara teoritis dapat mengurangi kemungkinan mutasi seluler. Bahkan, meskipun jika omega-3 tidak senyawa langsung mengurangi risiko kanker, senyawa ini pasti membantu menjaga tubuh kita kuat dan sehat. Untuk semua alasan ini, disarankan anda menambahkan makanan kaya omega-3 untuk diet Anda. Selain lemak ikan dan kerang, pencampuran ground flaxseed ke dalam yogurt dan smoothie adalah cara terbaik untuk memasukkan lebih banyak omega-3 dalam diet Anda.

Kunyit (Kunir)

Kunyit adalah rempah-rempah berwarna kuning ditemukan dalam bubuk kari. Kurkumin, bahan aktif di dalam kunyit, berfungsi dengan baik sebagai anti-inflamasi dan antioksidan, dan dapat membantu mencegah kanker dengan mengganggu aspek pensinyalan seluler. Pada hewan laboratorium, kurkumin telah terbukti membantu mencegah kanker payudara, usus besar, lambung, hati, dan paru-paru. Menggunakan bubuk kari untuk membumbui ayam dan telur adalah cara mudah untuk memasukkannya ke dalam diet Anda dan memiliki bonus tambahan terkait rasa dan aroma pada makanan Anda, tanpa kalori!

Teh

Teh mengandung senyawa yang disebut catechin, senyawa yang oleh ilmuwan dinyatakan dapat membantu menghentikan pertumbuhan sel kanker dan mencegah mutasi sel yang

berkontribusi terhadap perkembangan kanker. Di Jepang, dimana teh adalah minuman pilihan, konsumsi teh hijau telah dikaitkan dengan penurunan risiko kanker perut di kalangan wanita. Di Cina, peminum teh hijau ditemukan memiliki risiko lebih rendah untuk mengembangkan kanker dubur dan pankreas dibandingkan dengan non-peminum teh. Peminum teh

secara teratur juga telah terbukti dapat menurunkan risiko untuk kanker usus besar, payudara, ovarium, prostat, paru-paru dan. Semua jenis teh hijau, hitam, putih, oolong tampaknya memiliki nilai sebagai agen pencegahan kanker. Secara teratur minumlah teh dan nikmati berbagai rasa untuk menuai semua manfaatnya!

Sayuran silangan

Semua makanan nabati, biji-bijian, buah-buahan, dan sayuran, mengandung sejumlah kecil fitonutrien, yaitu alami senyawa kimia yang sama pentingnya dengan vitamin dan mineral untuk menjaga kesehatan. Ada ribuan fitonutrien yang diketahui dan banyak yang telah menunjukkan potensi untuk melindungi kita terhadap kanker. Sayuran seperti brokoli, kembang kol, dan kubis mengandung fitonutrien yang dikenal sebagai glucosinolat, yang dapat membantu menghambat metabolisme beberapa karsinogen dan merangsang produksi enzim detoksifikasi di tubuh.

Delima (Pomegranata)

Delima memiliki kandungan asam elagat, yaitu salah satu fitonutrien. Pada studi laboratorium dan hewan, asam elagat telah terbukti dapat menghambat pertumbuhan sel kanker dan menonaktifkan senyawa penyebab kanker. Untuk mengambil keuntungan dari sifat kesehatan ini, gabungkanlah biji delima ke dalam smoothie atau menambahkannya ke bagian atas dari semangkuk yoghurt atau sereal. Makanan lain yang kaya asam elagat meliputi raspberry, blackberry, stroberi, walnut, pecan, cranberry, dan anggur (merah, hitam, ungu).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here