Bhataramedia.com – Diet Mediterania telah secara konsisten dikaitkan dengan manfaat kesehatan, termasuk mengurangi kematian dan mengurangi risiko penyakit kronis, seperti penyakit jantung. Diet Mediterania ditandai dengan asupan tinggi sayuran, buah-buahan, kacang pohon, kacang-kacangan (seperti kacang polong, kacang-kacangan dan lentil) dan biji-bijian murni.

Telomer berada di ujung kromosom (seperti tips plastik di ujung tali sepatu) dan berfungsi mencegah kromosom agar tidak berjumbai dan mengacak kode genetik yang terkandung di dalamnya. Pada orang yang sehat, telomer semakin memendek seiring bertambahnya usia. Ukuran telomer berkurang setengah dari bayi sampai dewasa dan berkurang separuh lagi di usia tua.

Telomer yang lebih pendek terkait dengan harapan hidup yang lebih rendah dan risiko yang lebih besar dari penyakit yang berkaitan dengan usia. Faktor gaya hidup, seperti obesitas, merokok, dan konsumsi minuman berpemanis, semuanya telah dikaitkan dengan orang yang memiliki telomer yang lebih pendek dari orang dengan usia yang sama. Stres oksidatif dan inflamasi juga telah diketahui dapat mempercepat pemendekan telomer.

Mengingat bahwa buah-buahan, sayuran, dan kacang-kacangan (komponen kunci dari diet Mediterania) telah dikenal memiliki fitur antioksidan dan efek antiinflamasi, tim peneliti AS yang dipimpin oleh Immaculata De Vivo, Associate Professor di Brigham and Women’s Hospital dan Harvard Medical sekolah, berangkat untuk memeriksa apakah kepatuhan terhadap diet Mediterania berkaitan dengan ukuran telomer yang lebih panjang.

Mereka menganalisis data pada 4.676 wanita paruh baya yang sehat dari Nurses’ Health Study (studi yang sedang berlangsung untuk melacak kesehatan lebih dari 120.000 perawat di AS sejak tahun 1976). Para peserta menyelesaikan kuesioner makanan yang dikonsumsi secara rinci dan menjalani tes darah untuk mengukur panjang telomer.

Skor diet mulai dari 0-9 poin dikalkulasi untuk setiap peserta, dengan skor yang lebih tinggi mewakili kemiripan yang mendekati diet Mediterania.

Setelah menyesuaikan faktor lainnya yang berpotensi mempengaruhi, hasil analisis menunjukkan bahwa kepatuhan yang lebih besar terhadap diet Mediterania secara bermakna dikaitkan dengan telomer yang lebih panjang. Setiap perubahan satu poin di dalam skor diet berhubungan dengan rata-rata 1,5 tahun penuaan telomer.

Namun, tidak ada satu pun dari komponen diet individu yang dikaitkan dengan panjang telomer. Menurut para peneliti, hal ini menggarisbawahi pentingnya memeriksa pola diet di dalam kaitannya dengan kesehatan, tidak hanya memisahkan faktor-faktor diet tertentu seperti asupan biji-bijian.

“Sepengetahuan kami, ini adalah studi berbasis populasi terbesar yang secara khusus menangani hubungan antara kepatuhan terhadap diet Mediterania dan panjang telomer pada wanita paruh baya yang sehat,” tulis mereka. “Hasil penelitian kami lebih mendukung manfaat dari kepatuhan terhadap diet Mediterania untuk mendorong kesehatan dan umur panjang,” lanjut mereka.

“Diet Mediterania adalah landasan untuk pencegahan penyakit kardiovaskular. Fakta mengenai diet Mediterania juga memperlambat pemendekkan biomarker untuk penuaan sangat meyakinkan,” kata Profesor Peter Nilsson dari Lund University, Swedia.

Dia menduga bahwa faktor latar belakang genetik yang mencerminkan keturunan, kemungkinan dapat menjelaskan beberapa variasi di dalam hubungan antara pola diet dan panjang telomer. Penelitian di masa depan mengenai hal ini harus memperhitungkan kemungkinan interaksi antara gen, diet dan jenis kelamin,” jelas Profesor Nilsson, seperti dilansir BMJ-British Medical Journal (03/12/2014).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here