Bhataramedia.com – Jenis kanker seperti melanoma, kanker prostat dan beberapa jenis leukemia melemahkan tubuh dengan mengoveraktivasi  sistem kekebalan tubuh alami. Saat ini, para peneliti dari University of Copenhagen telah menunjukkan bahwa selenium (secara alami ditemukan di dalam bawang putih dan brokoli) memperlambat respon berlebihan sistem kekebalan. Di dalam jangka panjang, hal ini dapat meningkatkan pengobatan kanker. Temuan ini telah dipublikasikan di Journal of Biological Chemistry.

Sistem kekebalan tubuh dirancang untuk menghilangkan hal-hal yang tidak biasanya ditemukan di dalam tubuh. Sel-sel yang mengalami perubahan, misalnya prekursor sel kanker, biasanya diakenali dan dihilangkan oleh sistem kekebalan tubuh. Sayangnya, sel-sel kanker yang berbeda mengandung mekanisme yang menghalangi kemampuan sistem kekebalan tubuh (sistem imun)untuk mengenalinya, sehingga memungkinkan sel-sel kanker tersebut untuk secara bebas melanjutkan perkembangan kanker.

Sel-sel kanker tertentu mengoverekspresikan molekul imunostimulan di dalam bentuk cair. Stimulasi berlebihan ini memiliki dampak negatif pada sistem kekebalan tubuh.

“Anda dapat mengatakan bahwa molekul-molekul yang terstimulasi merangsang overaktivasi sistem kekebalan tubuh dan menyebabkan sistem ini rusak. Kami tentu saja sangat tertarik untuk menghalangi mekanisme ini. Kami sekarang telah menunjukkan bahwa senyawa selenium tertentu, yang secara alami ditemukan di dalam bawang putih dan brokoli, secara efektif memblokir molekul imunostimulan khusus yang memainkan peran serius pada kanker agresif seperti melanoma, kanker prostat dan beberapa jenis leukemia,” kata Profesor Søren Skov, Department of Veterinary Disease Biology, University of Copenhagen.

Molekul terlarut

Di dalam studi ini, para peneliti memfokuskan pada apa yang disebut ligan NGK2D. Ada delapan varian, yang salah satunya telah menarik perhatian para peneliti. Persis seperti yang diduga, pelarutan molekul merupakan penyebab masalah serius, setelah kanker “mengamuk”. Seluruh aliran darah terinfeksi dan oleh karena itu, molekul tersebut digunakan sebagai penanda penyakit serius.

“Molekul tersebut ditemukan baik pada permukaan sel-sel kanker dan larut di dalam darah orang yang terkena. Kami sekarang mampu menunjukkan bahwa senyawa selenium tampaknya memiliki efek yang sangat menguntungkan ketika datang untuk menetralisir varian khusus dari ligan NGK2D. Baik di dalam bentuk larut dan ketika molekul berada pada permukaan sel,” kata Profesor Søren Skov, seperti dilansir University of Copenhagen, Faculty of Health and Medical Sciences (24/11/2014).

Obat yang lebih baik di masa depan

Para peneliti terus belajar lebih banyak mengenai mekanisme penyakit yang menyebabkan kanker agresif di dalam kulit, darah dan organ reproduksi.

“Overekspresi yang terlihat pada kanker seperti melanoma, kanker prostat dan beberapa jenis leukemia secara signifikan merusak sistem kekebalan tubuh. Jika kami dapat menemukan cara untuk memperlambat overstimulasi, kami berada di jalur yang benar. Hasil baru ini merupakan langkah kecil lainnya untuk menuju obat kanker yang lebih baik dengan efek samping yang lebih sedikit,” kata Soren Skov.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here