Bhataramedia.com – Penelitian terbaru menunjukkan bahwa penderita kanker payudara yang mengalami rasa sakit dan pembengkakan yang berhubungan dengan pengobatan dapat menemukan bantuan melalui akupunktur dan olahraga.

“Di dalam satu studi, akupunktur membantu mengurangi nyeri sendi hingga 40 persen, kata penulis studi,” Dr. Juni Mao, direktur program onkologi integratif di Cancer Center Abramson di University of Pennsylvania, Philadelphia.

Dia menemukan bahwa tidak masalah ketika orang berpikir hal tersebut akan berhasil atau tidak.

Sementara penelitian lain telah menemukan bahwa akupunktur efektif untuk berbagai gejala-gejala, termasuk nyeri sendi, kelelahan dan kesulitan tidur, Mao ingin melihat peran dari harapan seseorang mengenai pengobatan ini.

Dia mempelajari 41 penderita kanker payudara, serta membagi mereka ke dalam kelompok yang melakukan akupunktur palsu, kelompok elektroakupunktur dan membandingkannya dengan “kelompok kontrol”, yang tidak mendapat perlakuan apapun. Elektroakupunktur menggunakan arus listrik kecil yang melewati dua pasang jarum akupunktur untuk merangsang titik-titik tertentu pada tubuh. Para wanita tidak tahu apakah mereka mendapatkan perlakuan asli atau palsu.

Para wanita yang terlibat di dalam penelitian memiliki kekakuan atau nyeri sendi, efek samping yang umum saat mengambil inhibitor aromatase (terapi hormonal yang digunakan untuk membantu mengobati kanker payudara).

“Apa yang kami temukan adalah di dalam perlakuan akupunktur asli, respon yang terjadi tidak tergantung pada apakah pasien percaya akupunktur akan bekerja atau tidak. Namun, di dalam kelompok palsu, respon yang terjadi tampaknya didorong oleh harapan yang lebih tinggi dari akupunktur untuk bekerja,” kata Mao, seperti dilansir¬†University of Pennsylvania (13/11/2014).

“Mereka yang berada di kelompok akupunktur asli memiliki tingkat pengurangan rasa sakit yang konsisten,” kata Mao. Pada kelompok palsu, jika harapan rendah, tidak ada perubahan di dalam rasa nyeri yang dilaporkan.Bagi mereka di dalam kelompok palsu dengan harapan yang sangat tinggi, efeknya adalah sebesar 80 persen,” lanjut dia.

Mao menjelaskan bahwa menurunnya rasa nyeri dan sakit akibat akupunktur asli sering dianggap sebagai “efek plasebo.”

“Hasil penelitian kami menunjukkan sebaliknya. Di dalam akupunktur asli, harapan memainkan peran di dalam mengurangi nyeri. “Kelompok akupunktur nyata, terlepas dari harapan, memiliki sekitar 40 persen pengurangan rasa sakit,” katanya. Dia menambahkan bahwa suatu penurunan sebesar 30 persen atau lebih tinggi dipandang sebagai sesuatu yang berarti.

Mao mengatakan hal ini berarti bahwa akupunktur asli akan bekerja untuk siapa pun, apakah Anda mempercayainya atau tidak.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here