triclosan, pasta gigi
Triclosan pertama kali digunakan sebagai scrub rumah sakit pada tahun 1970 dan sekarang merupakan salah satu agen antimikroba yang paling umum di dunia, ditemukan di shampoo, deodoran, pasta gigi, pencuci mulut, peralatan dapur, talenan, mainan, selimut, kaus kaki dan kantong sampah. Senyawa ini terus digunakan dalam pengaturan medis dan dapat dengan mudah diserap melalui kulit.

Bhataramedia.com – Studi baru menunjukkan bahwa triclosan, agen antimikroba dan antijamur yang ditemukan pada banyak produk konsumen, mulai dari sabun tangan hingga mainan dan bahkan pasta gigi, secara cepat dapat mengganggu komunitas bakteri yang ditemukan dalam usus.

Penelitian ini dipublikasikan di PLoS ONE oleh para ilmuwan dari Oregon State University. Hal ini didasarkan pada temuan yang dibuat dengan ikan zebra, yang peneliti percaya merupakan model hewan yang penting untuk membantu menentukan kemungkinan dampak biologis dan kesehatan manusia dari senyawa antimikroba ini.

Triclosan pertama kali digunakan sebagai scrub rumah sakit pada tahun 1970 dan sekarang merupakan salah satu agen antimikroba yang paling umum di dunia, ditemukan di shampoo, deodoran, pasta gigi, pencuci mulut, peralatan dapur, talenan, mainan, selimut, kaus kaki dan kantong sampah. Senyawa ini terus digunakan dalam pengaturan medis dan dapat dengan mudah diserap melalui kulit.

“Telah ada kekhawatiran mengenai paparan terhadap mikroba patogen, yang telah menyebabkan peningkatan penggunaan produk-produk antimikroba,” kata Thomas Sharpton, asisten profesor mikrobiologi dan statistik di OSU Colleges of Science and Agricultural Sciences, serta merupakan penulis koresponden pada studi baru ini.

“Namun, saat ini telah tumbuh kesadaran tentang pentingnya bakteri di dalam mikrobioma usus kita untuk kesehatan manusia, dan terlalu sering menggunakan antibiotik dapat menyebabkan munculnya ‘superbugs’. Ada konsekuensi dengan terus mencoba untuk membunuh bakteri di dunia sekitar kita, dan hal ini merupakan aspek yang baru kita mulai pahami.”

Pada studi baru ini, para peneliti menemukan bahwa paparan triclosan menyebabkan perubahan yang cepat pada keragaman dan komposisi mikrobioma di pada hewan percobaan. Kemungkinan implikasinya masih belum jelas untuk kesehatan hewan atau manusia, namun para ilmuwan percaya bahwa mengganggu bakteri dalam saluran usus dapat berkontribusi pada pengembangan atau keparahan penyakit.

Beberapa bakteri lebih rentan terhadap dampak triclosan daripada yang lain, seperti keluarga Enterobacteriaceae dan beberapa bakteri lainnya lebih tangguh, seperti genus Pseudomonas.

“Sudah jelas ada situasi di mana agen antibakteri diperlukan,” kata Christopher Gaulke, penulis utama studi dan peneliti mikrobiologi postdoctoral di OSU College of Science.

“Namun, para ilmuwan saat ini memiliki bukti bahwa bakteri usus mungkin memiliki dampak metabolik, kardiovaskular, autoimun dan dampak neurologis, dan kekhawatiran tentang terlalu sering menggunakan agen ini juga berlaku. Dampak kumulatif juga mungkin terjadi. Kita perlu melakukan evaluasi secara signifikan dari efek agen antimikroba tersebut, baik yang dramatis maupun yang tahan lama,” lanjut Gaulke, seperti dilansir Oregon State University (18/02/2016).

Mikrobioma usus memiliki fungsi penting bagi kesehatan manusia, mencegah kolonisasi patogen, merangsang perkembangan sistem kekebalan tubuh, dan menghasilkan mikronutrisi yang dibutuhkan oleh tuan rumahnya. P ilmuwan menunjukkan pada studi mereka bahwa disfungsi dari mikrobioma ini telah dikaitkan dengan penyakit manusia, termasuk diabetes, penyakit jantung, arthritis dan gizi buruk.

Manusia secara rutin terpapar berbagai bahan kimia, logam, bahan pengawet, mikroba dan nutrisi, beberapa di antaranya mungkin bermanfaat, beberapa tidak berbahaya dan yang lainnya merugikan, kata para peneliti. Bagian dari kekuatan dari penelitian ini adalah mengembangkan cara-cara yang lebih baik, melalui skrining cepat pada ikan zebra, untuk lebih mudah menentukan mana senyawa yang dapat diterima dan yang beracun, para ilmuwan mengatakan.

Triclosan telah menjadi kekhawatiran karena begitu banyak digunakan dan juga mudah diserap melalui kulit dan saluran pencernaan, muncul dalam urin, tinja dan air susu ibu. Triclosan juga telah dikaitkan dengan gangguan endokrin pada ikan dan tikus, dapat bertindak sebagai promotor tumor hati dan dapat mengubah respon inflamasi.

Studi ini menunjukkan triclosan juga terkait dengan perubahan struktur komunitas mikroba dan dapat mengubah kelimpahan taksa tertentu dengan cepat.

Referensi Jurnal :

Christopher A. Gaulke, Carrie L. Barton, Sarah Proffitt, Robert L. Tanguay, Thomas J. Sharpton. Triclosan Exposure Is Associated with Rapid Restructuring of the Microbiome in Adult Zebrafish. PLOS ONE, 2016; 11 (5): e0154632 DOI: 10.1371/journal.pone.0154632.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here